Breaking News:

Nyepi 2021

7 Fakta Menarik Hari Raya Nyepi 2021 di Bali Saat Pandemi Covid-19

Empat larangan saat Nyepi yang dilakukan selama tapa brata penyepian adalah amati karya (tidak bekerja), amati lelungan (tidak bepergian), amati geni

Tribun Bali/Rizal Fanany
Pecalang berjaga di sekitar Lapangan Puputan, Denpasar, Bali, saat Nyepi, Rabu (9/3/2016). 

TRIBUN-BALI.COM - Umat Hindu di Indonesia telah merayakan Hari Raya Nyepi yang jatuh pada kemarin Minggu, (14/3/2021).

Perayaan yang berpusat di Bali dan Tengger (Bromo) dilakukan dengan tapa brata penyepian atau empat pantangan oleh umat Hindu.

Dikutip dari Kompas.com, perayaan Hari Raya Nyepi tahun 2021 ini berbeda dari biasanya.

Hal itu disebabkan karena pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

Baca juga: KHUSUS di Bali, Promo J.CO Spesial Nyepi Senin 15 Maret 2021, Dua Minuman Ukuran Due Rp52.000

Baca juga: Dua Insiden Kebakaran Terjadi di Jembrana Bali Saat Perayaan Nyepi 2021

Berikut ini fakta menarik seputar Hari Raya Nyepi di Bali, termasuk juga bagaimana Nyepi di Bali saat pandemi Covid-19:

1. Larangan umat Hindu saat Nyepi

Usai nyepi, ratusan umat Hindu lakukan tradisi Siat Yeh, Jumat (8/3/2019).
Usai nyepi, ratusan umat Hindu lakukan tradisi Siat Yeh, Jumat (8/3/2019). (Banjar Teba)

Empat larangan saat Nyepi yang dilakukan selama tapa brata penyepian adalah amati karya (tidak bekerja), amati lelungan (tidak bepergian), amati geni (tidak menyalakan api), dan amati lelanguan (tidak bersenang-senang).

Maka dari itu saat Nyepi berlangsung, masyarakat Bali termasuk juga para wisatawan yang berada di sana dilarang bepergian.

Jika nekat, pecalang atau petugas keamanan adat yang berpatroli akan mengamankan para pelanggar.

Kemudian, ada pula larangan jangan berisik. Hindari menimbulkan suara dalam volume besar.

Halaman
1234
Editor: Noviana Windri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved