Breaking News:

Berita Denpasar

UPDATE : Kasus Lansia Telantar Penuh Belatung di Denpasar, Kadus Wangaya Kelod Temui Saudaranya

Kepala Dusun Wangaya Kelod A.A Widya Ambara berinisiatif menemui SASG (58) adik dari GSI (69) seorang perempuan lansia yang sakit dikerumuni belatung

Istimewa
Kondisi tempat tinggal GSI (69) saat dievakuasi karena sakit lemas dan dipenuhi belatung, di Jalan Kartini No.74, Wangaya Kelod, Dauh Puri Kaja, Denpasar, Bali, Selasa 23 Maret 2021 sore. 

Nenek berinisial GSI (69) ini dalam kondisi tidak terawat dan mengalami penurunan kesadaran serta diduga mengalami gangguan kejiwaan.

Nenek tersebut tinggal di sebuah rumah di belakang ruko yang kondisinya terbengkalai.

Ia diketahui tinggal dengan adiknya yang juga sudah berumur.

Mereka berdua hidup dengan kondisi tidak layak. Selama bertahun-tahun hidup tanpa lampu.

Mereka mendapat supply makanan sehari-hari dari keponakan, namun keponakannya jarang langsung menengok kondisi GSI tersebut.

Tidak jarang pasien mengamuk.

Sementara adik dari nenek tersebut berjualan karpet di ruko di depan tempat tinggal tersebut yang juga dengan kondisi tidak layak dan penuh debu.

Sang keponakan meminta bantuan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Denpasar untuk menangani GSI.

BPBD berkoorinasi dengan Damakesmas Denbar 2 untuk menangani pasien yang dalam kondisi memprihatinkan itu.

Petugas medis Damakesmas Denbar 2, Novi, Rabu 24 Maret 2021, menjelaskan, kondisi nenek itu lemah, kesadaran menurun sejak pagi, napas berat, tampak tidak terawat, serta terdapat banyak belatung di baju dan celana.

Halaman
1234
Penulis: Adrian Amurwonegoro
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved