Breaking News:

Bom Bunuh Diri

Densus 88 Tangkap Tiga Perempuan yang Diduga Berperan Sebagai Motivator Aksi Teror

Semua pelaku adalah perempuan. Tim Densus 88 sebelumnya menangkap 4 tersangka teroris yang terlibat aksi bom bunuh diri di Katedral Makassar.

WARTA KOTA/BUDI SAM LAW
Aparat Polda Metro Jaya memamerkan sejumlah barang bukti hasil penggerebekan dan penangkapan para terduga teroris di Bekasi dan Condet, Senin 29 Maret 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Densus 88 Antiteror Polri kembali menangkap 3 terduga teroris dalam perencanaan aksi bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan 28 Maret 2021.

Semua pelaku adalah perempuan. Tim Densus 88 Antiteror Polri sebelumnya menangkap 4 tersangka teroris yang terlibat aksi bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar.

"Untuk sementara ini tujuh orang dalam proses penyidikan, kemudian meninggal dua orang. Jadi total semua sementara sembilan. Artinya updatenya bertambah 3 tersangka. Ketiganya adalah perempuan," kata Kabag Penum Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta, Selasa 30 Maret 2021.

Perempuan pertama yang ditangkap berinisial MM, berperan sebagai motivator kepada pasangan suami istri yang menjadi bomber di pintu gerbang Katederal Makassar yakni L dan YSF.

Baca juga: Dua Teroris Terkait Bom Gereja Katedral Makassar Dibaiat di Markas FPI

Baca juga: Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar Dikabarkan Hamil

Baca juga: Marthinus Hukom Khusus Berangkat ke Makassar Tangani Bom Gereja Katedral, Ini Rekam Jejaknya

"MM ini perempuan atau wanita yang perannya adalah mengetahui persis perencanaan amaliyah L dan YSF dan memberikan motivasi kepada yang bersangkutan. Dia mendapat motivasi untuk jihad dan syahid dari saudara SAS yang telah ditangkap dan dia juga mengikuti baiat," ujarnya.

Ahmad menjelaskan, tersangka teroris Makassar kedua yang ditangkap adalah M.Dia diketahui mengikuti kajian bersama-sama dengan kelompok Jaringan Ansharut Daulah atau JAD Makassar.

"Perempuan M juga ini merupakan kakak ipar dari SAS. Kemudian mengetahui saudara SAS mengikuti kajian di Villa Mutiara," kata dia.

Tersangka terakhir adalah MAN. Dia merupakan saksi terakhir yang melihat keberangkatan pasutri sebelum melakukan bom bunuh diri di Gereja Katedral.

"Dia melihat saudara L saat terakhir menggunakan motor berangkat menuju TKP lokasi pada saat rencana bom bunuh diri dan juga mengetahui SAS mengikuti kajian," ungkap dia.

Ia memastikan seluruh tersangka yang ditangkap itu terkait dengan kelompok JAD."Terkait dengan tersangka teroris yang telah diamankan di Makassar, mereka merupakan kelompok atau terafiliasi langsung dengan jaringan JAD yang sama persis pos mereka atau markas di Villa Mutiara yang ditangkap pada tanggal 6 Januari 2021 lalu," kata dia.

Halaman
123
Editor: DionDBPutra
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved