Breaking News:

Rahajeng Umanis Galungan, Tak Hanya Pergi ke Tempat Wisata, Ini yang Seharusnya Dilakukan Hari Ini

Rahajeng Umanis Galungan, Tak Hanya Pergi ke Tempat Wisata, Ini yang Seharusnya Dilakukan Hari Ini

Penulis: Putu Supartika | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali/Rizal Fanany
Ilustrasi sembagyang - Apa makna umanis Galungan? 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Sehari setelah hari raya Galungan, Kamis, 15 April 2021 umat Hindu merayakan Umanis Galungan tepatnya pada Kamis (Wraspati) Umanis wuku Dunggulan.

Dalam merayakan Umanis Galungan ini biasanya masyarakat akan melakukan berbagai aktifitas salah satunya yakni silaturahmi dengan sanak keluarga, melukat, dan adapula yang mengunjungi tempat wisata.

Namun, perayaan Umanis Galungan ini tak hanya dilakukan dengan melakukan aktivitas secara sekala seperti silaturahmi ataupun ke tempat wisata, akan tetapi perlu diimbangi dengan aktivitas niskala.

Hal ini diungkapkan oleh Wakil Ketua PHDI Bali, Pinandita Ketut Pasek Swastika.

“Manis Galungan kita mengucapkan rasa angayubagia dengan bersenang-senang, dengan silaturahmi. Ini wujud rasa bahagia kita setelah merayakan kemenangan dengan mengunjungi tetangga, saudara, keluarga dan diakhiri melakukan persembahyangan ke Pura Kawitan atau pedarman. Itu mesti dilaksanakan,” katanya.

Baca juga: Ucapan Hari Raya Galungan 14 April dan Kuningan 24 April 2021, Menggunakan Bahasa Bali dan Artinya

Baca juga: Tradisi Nampah Kebo di Desa Pandak Gede Tabanan Bali Saat Hari Raya Galungan

Baca juga: Hendak Dijual Saat Galungan-Kuningan, 10 Ekor Babi Milik Dek Lodek di Buleleng Raib Digondol Maling

Sehingga kata ngiring melancaran saat Umanis Galungan bukan hanya bersenang-senang secara niskala saja, namun juga perlu keseimbangan atau harmonisasi antara religius dan spiritual sekala maupun niskala.

“Karena itu kalau kita di Bali dan dekat dengan pedarman, tangkil ke sana. Kalau misalnya tidak bisa, lakukan sembah bakti di merajan masing-masing, nah itulah makanya di merajan ada palinggih Padmasari yang ada ornamen angsanya,” katanya.

“Pointnya merayakan kemenangan, merasa angayubagia, terbebas dari pengaruh Sang Tiga Buta, Tri Mala, Sad Ripu, Sapta Timira, Dasa Mala dalam keseharian,” imbuhnya.

Dan esok yakni saat Paing Galungan, umat Hindu memulai kehidupan baru yakni kehidupan yang terhindar dari sifat-sifat bhuta.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved