Breaking News:

Berita Bali

Pemprov Bali Galakkan Vaksinasi Disabilitas, Ibu Hamil hingga Booster Nakes dan Non Faskes

Pemerintah Provinsi Bali terus berupaya melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap disabilitas dan ibu hamil serta booster bagi tenaga kesehatan

Penulis: Adrian Amurwonegoro | Editor: Irma Budiarti
Tribun Bali/Adrian Amurwonegoro
Kepala Kesehatan Kodam IX/Udayana, Kolonel Ckm dr I Made Mardika bersama Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, dr. Ketut Suarjaya saat penyerahan tabung oksigen di Makodam IX/Udayana, Denpasar, Bali, Sabtu 4 September 2021. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Adrian Amurwonegoro

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pemerintah Provinsi Bali terus berupaya melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap disabilitas dan ibu hamil serta booster bagi tenaga kesehatan. 

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, dr. Ketut Suarjaya mengatakan sejauh ini sudah 50 persen disabilitas di Bali tervaksinasi.

Namun bukan tanpa kendala, pihaknya harus rajin jemput bola untuk menuntaskan target vaksinasi.

"Pasien disabilitas vakianasi digencarkan jumlahnya 11.320 sampai saat ini, agak sulit mencari harus jemput bola.

Baca juga: Menarik Minat Warga untuk Vaksinasi Covid-19, Polres Klungkung Bagikan Sembako ke Warga yang Vaksin

50 persen dari disabilitas sudah tertangani," kata Suarjaya saat dijumpai Tribun Bali di Makodam IX/Udayana, Denpasar, Bali, Sabtu 4 September 2021.

Upaya Dinas Kesehatan Provinsi Bali terus berlanjut untuk menjangkau sasaran disabilitas.

Dengan menggerakkan sektor organisasi-organisasi untuk mendukung program vaksinasi pemerintah ini.

Di samping disabilitas, ibu hamil juga menjadi sasaran anyar vaksinasi.

Setelah belum lama ini Kementerian Kesehatan merekomendasikan ibu hamil.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved