Breaking News:

PON XX Papua

Balas Dendam Cok Istri Agung Berbuah Emas untuk Bali di PON Papua

Berangkat ke Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua membawa tekad balas dendam, karateka Bali tersebut sukses merebut medali emas.

Editor: DionDBPutra
ANTARA/BAYU KUNCAHYO
Karateka Bali Cok Istri Agung Sanistyarani seusai bertanding di PON Papua, Rabu 13 Oktober 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, JAYAPURA - Nama Cok Istri Agung Sanistyarani atau yang akrab dipanggil Coki cukup dikenal di kalangan karateka Indonesia.

Berangkat ke Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua membawa tekad balas dendam, karateka Bali tersebut sukses merebut medali emas.

"Sebelum ke PON, saya gagal di pre-Olympic. Jadi turun di sini benar-benar saya lampiaskan. Dan ternyata dapat emas," kata Coki setelah menerima medali kemenangan di GOR Politeknik Penerbangan Kayu Batu, Jayapura, Rabu 13 Oktober 2021.

Baca juga: Tarung Derajat Raih 4 Emas, Bali Berpeluang Salip Jateng di PON XX Papua 2021

Baca juga: Aceh Singkirkan Jawa Timur di Babak Semifinal Sepak bola Putra PON Papua

Coki merupakan karateka senior yang sudah kenyang pengalaman. Namun dalam beberapa tahun terakhir terbilang kesulitan untuk kembali performa terbaiknya. Seperti terjadi di SEA Games 2019 Manila.

"Saya juga gagal di pertandingan pertandingan pertama. Setelah itu sudah jarang lagi kejuaraan karena pandemi. Makanya saya total di sini," kata karateka yang saat ini berada di posisi 20 besar dunia itu.

Karateka yang memperkuat kontingen Bali ini mengaku sempat takut turun di PON Papua. Apalagi dirinya mendapatkan beban target yang tinggi yakni harus mampu mempersembahkan emas.

"Saya gelisah, takut. Semuanya jadi satu. Tapi semuanya memberikan dukungan. Yang jelas emas ini saya persembahkan untuk almarhum adik saya. Semoga dia tenang di sana," kata karateka berusia 27 tahun itu.

Perjalanan Coki di PON Papua terbilang mulus. Laga-laga yang sudah terjadwal dilakukan sukses dengan kemenangan. Tantangan cukup berat saat di babak semifinal melawan Lia Anjelia asal Bengkulu meski akhirnya mampu menang dengan skor 4-3.

Selanjunya di babak final, Coki menghadapi wakil Jawa Timur Dinda Ayu.
Pertandingan sendiri berlangsung ketat meski bisa diakhiri atlet asal Bali itu dengan kemenangan 4-2. Emas bisa diraih perak untuk Dian Ayu. Sedangkan perunggu untuk Selly Septiani (Lampung) dan Lia Anjelia (Bengkulu).

"Mungkin ini PON terakhir saya jika nanti tidak ada perubahan usia," pungkas karateka senior yang supel itu.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved