Breaking News:

Berita Bali

Masyarakat Bali Diminta Waspada Pinjol Ilegal, Jangan Pinjam untuk Gali Lubang Tutup Lubang!

Masyarakat Bali Diminta Waspada Pinjaman Online, Jangan Pinjam untuk Gali Lubang Tutup Lubang!

KOMPAS.com/NURWAHIDAH
Ilustrasi - Masyarakat Bali Diminta Waspada Pinjaman Online, Jangan Pinjam untuk Gali Lubang Tutup Lubang! 

TRIBUN-BALI.COM – Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI) Tongam Lumban Tobing mendorong masyarakat Bali untuk melaporkan jika menemukan terror pinjaman online (pinjol) illegal.

Tongam juga meminta masyarakat untuk tidak diam dan melaporkan bila menemukan aktivitas penawaran pinjol illegal.

"Masyarakat Bali kalau mendapatkan teror, jangan hanya didiamkan saja, bisa lapor ke Polda dan Polres setempat agar habis pelakunya," kata Tongam dikutip dari Antara pada Sabtu, 23 Oktober 2021.

Demikian disampaikan Tongam dalam acara Ngobrol Ringan dan Santai untuk Edukasi (NGORTE) Berantas Pinjol Ilegal yang diselenggarakan oleh Otoritas Jasa Keuangan Regional 8 Bali Nusa Tenggara pada Jumat, 22 Oktober 2021 di Denpasar.

Tongam meminta bantuan masyarakat terutama masyarakat Bali untuk memberantas Pinjol.

Saat ini sudah adaSatgas Waspada Investasi terdiri atas sejumlah kementerian, namun peran masyarakat menurutnya juga perlu.

Tongam menyebut saat ini ada 106 platform pinjaman online (pinjol) yang terdaftar di OJK dan sebanyak 3.515 situs pinjol ilegal telah diblokir.

"Selama ini seringkali masyarakat hanya menyalahkan pinjol, tetapi masyarakat sesungguhnya juga memiliki kontribusi terhadap makin maraknya pinjol ilegal,"

Dia mengemukakan sejumlah penyebab ada korban-korban pinjol ilegal di antaranya karena literasi keuangan yang tidak memadai.

Itulah sebabnya, ketika mendapat pesan singkat melalui SMS, banyak yang langsung terjebak di pinjol ilegal.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved