Serba Serbi

Prosesi Ngereh dan Sakralisasinya dalam Hindu di Bali

Biasanya ngereh dilakukan di area setra (kuburan). Dijelaskan dalam beberapa lontar, seperti Ganapati Tatwa dan lontar pangerehan

istimewa
ilustrasi rangda 

Namun Komang Gases menegaskan, bahwa bukan berarti rangda atau barong dalam prosesi ngerehin itu selalu berkaitan dengan matebekan atau ngurek. Sebab semua itu kembali ke dresta masing-masing desa adat.

Baca juga: Kajeng Kliwon, Umat Hindu Sembahyang Memohon Keselamatan

“Ada yang isi kerauhan dan ngurek, ada yang hanya masolah saja. Intinya adalah kedamaian,” jelasnya.

Pada dasarnya, jelas dia, ngereh itu harus dilandasi dengan laksana yang suci dari jiwa si pemundut (penari) rangda atau barong tersebut. Sehingga pemundut rangda atau barong, seyogyanya wajib diwinten dan dibersihkan secara sekala-niskala.

Sehingga tatkala memundut sesuatu yang suci, dirinya pun juga dalam keadaan bersih dan suci.

Ngereh juga bertujuan memohon kekuatan Dewi Durga, agar diberikan anugerahNya ke dalam simbol rangda dan barong yang menjadi sesuhunan.

“Sebab begitu dipasupati oleh sulinggih, maka rangda dan barong tersebut hidup secara sekala dan niskala,” tegasnya.

Setelah dipasupati, dilanjutkan dengan prosesi ngerehin di kuburan atau setra yang dianggap sebagai tempat peleburan dan tempat mulia.

“Yang berupa mata nelik, gigi ronggah, caling aeng, wenang patut kasomia di pangulun setra,” sebut praktisi seni dan budayawan ini.

Tatkala membawa barong atau rangda sesuhunan ke setra, kemudian di sana masyarakat desa adat dan pemundut akan diuji nyalinya. Diuji keyakinannya dan keberaniannya dalam prosesi ngerehin.

Biasanya prosesi ngerehin akan dilakukan malam hari, dengan situasi yang sangat hening tanpa suara apapun serta dalam keadaan gelap gulita.

“Kebulatan tekad kita sebagai umat akan diuji di sini,” ucapnya.

Baca juga: Yadnya dan Kaitannya dengan Tri Rna dalam Hindu Bali

Pemundut, kata dia, harus melepaskan diri dan ikhlas. Sehingga ia mampu mundut sesuhunan, yang disucikan oleh masyarakat adat di sebuah wilayah. 

Biasanya akan ada ciri-ciri bahwa prosesi ngerehin itu berhasil. Baik tanda sinar suci, api, suara, dan lain sebagainya.

Begitu dipercaya ciri tersebut, adalah keberhasilan dari memohon anugerah. Maka sang pemundut akan memakai barong atau rangda tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved