Kuliner Bali

Kuliner Bali, Rekomendasi Makanan yang Cocok Saat Hujan, Harga Mulai 5 Ribuan

Kuliner Bali, Rekomendasi Makanan yang Cocok Saat Hujan Tiba, Harga Mulai 5 Ribuan

Tribun Bali/Cisilia Agustina S
Kuliner Bali, Pedagang menyajikan Bubur Bali di Pasar Baturiti Tabanan 

TRIBUN-BALI.COM – kuliner Bali memiliki cita rasa yang khas dengan bumbu rempah yang banyak.
 
Selain objek wisata yang indah, bali terkenal dengan kuliner yang nikmat ditambah aneka macam menu olahan ikan, daging dan sayur.
 
Ketika hujan, tribunners pasti memilih menyantap makanan yang hangat.
 
Tribunners yang sedang mencari kuliner Bali yang cocok disantap saat cuaca dingin dan hujan, Tribun Bali kali ini akan memberikan rekomendasi.
 
Berikut rekomendasi makanan khas Bali yang cocok disantap saat hujan:
 
1.    Jukut Ares
 
Jukut ares merupakan makanan khas Baliyang menggunakan bahan utama berupa batang pohon pisang muda. Makanan ini cocok dihidangkan ketika musim hujan.
 
Kuah dari jukut ares ini bisa untuk menghangatkan tubuh apalagi menyantapnya saat hujan tiba.
 
Dalam pengolahannya, jukut ares ini tidak serta merta hanya batang pohon pisang saja melainkan ada bahan lain seperti daging dan tulang ayam atau tulang itik.
 
2.    Jaja Laklak
Jajanan tradisional yang hanya dapat ditemui di Bali yakni, Jaja Laklak.
 
Masyarakat Bali biasa menikmati Jaja Laklak dengan secangkir kopi atau teh saat pagi hari.
 
Jajanan imut yang biasanya berwarna putih atau hijau ini memang wajib dicicipi selagi Tribunners berada di Bali.
 
Jaja Laklak sangat mudah ditemui di pasar tradisonal hingga pedagang pinggir jalan, ataupun di warung jaja laklak yang juga menjamur di Bali.
 
Buat tribunners yang tinggal di sekitar Kota Denpasar, bisa membeli langsung Jaja Laklak di Laklak Bali “Laku 168”.
 
Warung tersebut berlokasi di Tukad Sanghyang No.7, Panjer, Denpasar Selatan, Kota Denpasar, Bali.
 
Untuk harga seporsinya dibanderol sebesar Rp 5 Ribu saja tribunners.
 
3.    Bubur mengguh
Makanan khas Bali selanjutnya yang cocok disantap saat musim hujan adalah bubur mengguh. Ciri khas bubur mengguh adalah pembuatannya menggunakan santan. Tambahkan juga kaldu ayam agar rasanya makin nikmat. Bubur mengguh biasanya disajikan bersama urap kacang panjang.
 
4.    Tipat Blayag
 
Tipat Blayag merupakan makanan khas Buleleng yang sudah menjadi favorit masyarakat Bali.
 
Saat ini tak perlu jauh pergi ke Buleleng untuk menikmati seporsi tipat blayag.
 
Tribunners bisa langsung menikmatinya di Kota Denpasar, makanan ini sudah tersebar di bebeeapa warung di Denpasar.
 
Menikmati seporsi tipat blayagbakal menjadi pengalaman menarik, apalagi harganya cukup terjangkau yakni Rp 10 Ribu saja tribunners.
 
Kuliner Bali Tipat Blayag khas Buleleng memiliki isian seperti, taoge, sayur urap, ayam suwir, kacang goreng, kemudian disiram dengan kuah ayam nyat-nyat
 
Sebagai pelengkap tipat blayag ada potongan telur rebus dan taburan bawang goreng.
 
Sekilas, tampilan kuah tipat blayag seperti kuah kari ayam kuning dengan warna kuning.
 
Namun, saat dicoba ternyata berbeda, bumbu yang digunakan menggunakan bumbu basang gede khas Bali.(*)
 
 

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved