Berita Internasional

GEMPA China, Korban Tewas Bertambah Menjadi 65 Orang

Setelah gempa tersebut, gempa susulan masih terasa pada Selasa waktu setempat, sehari setelah Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mengumumkan gempa

Tribun Medan
Ilustrasi gempa bumi. Jumlah korban tewas akibat gempa bumi 6,6 skala richter di provinsi Sichuan, Barat Daya China pada Senin kemarin, bertambah menjadi 65 orang. 

TRIBUN-BALI.COM – Gempa China meninggalkan duka mendalam.

Jumlah korban tewas akibat gempa bumi 6,6 skala richter di Provinsi Sichuan, Barat Daya China pada Senin kemarin, bertambah menjadi 65 orang.

Sebelumnya diberitakan, jumlah korban tewas mencapai 46 orang.

Setelah gempa tersebut, gempa susulan masih terasa pada Selasa waktu setempat, sehari setelah Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mengumumkan gempa tersebut.

Hingga saat ini, sebanyak 12 orang masih hilang.

Sedangkan orang yang cedera sebanyak 248 orang.

Petugas penyelamat membawa warga yang terluka di atas jembatan darurat di Kabupaten Luding, dekat pusat gempa.

USGS mengatakan pusat gempa berada sekitar 43 kilometer atau 27 mil tenggara Kangding, sebuah kota berpenduduk sekitar 100.000 orang.

Baca juga: BREAKING NEWS Gempa 5,8 SR Pusat di Kuta Selatan, Bali, Orang-orang Berhamburan

Sementara lebih dari satu juta penduduk di daerah sekitarnya diperkirakan mengalami getaran sedang setelah gempa.

Beberapa rumah pun mengalami rusak parah akibat gempa, dengan gambar yang menunjukkan seluruh bangunan runtuh menjadi tumpukan batu bata dan balok kayu.

Dikutip dari laman CNN, Selasa 6 September 2022, menurut Dewan Negara China, pemerintah telah mengaktifkan alarm tanggap darurat Level 3 dan mengirimkan petugas penyelamat ke Kabupaten Luding di dekat pusat gempa.

Petugas penyelamat itu membantu membersihkan jalan yang terhalang oleh tanah longsor yang dipicu oleh gempa.

Sichuan, sebuah provinsi berpenduduk 84 juta orang, telah menghadapi musim panas yang sangat menantang sebelum gempa dahsyat itu terjadi.

Dalam dua bulan terakhir, provinsi ini mengalami kekeringan dan gelombang panas terburuk dalam 60 tahun.

Daerah yang terkurung daratan rentan terhadap gempa bumi, karena Sesar Langmenshan yang membentang melintasi pegunungan Sichuan.

Gempa bumi berkekuatan 7,9 skala richter yang melanda Sichuan pada 2008 adalah salah satu yang paling dahsyat yang pernah terjadi di negara itu.

Hampir 90.000 orang tewas dan getaran pun turut terasa di kota-kota yang jaraknya lebih dari 1.450 kilometer atau 900 mil.

Tahun lalu, gempa berkekuatan 6,0 skala richter juga melanda Sichuan, menewaskan tiga orang dan melukai 60 orang. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Korban Tewas Akibat Gempa di China Bertambah Jadi 65 Orang

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved