Bali United

Liga 1 Disebut Dilanjutkan dengan Sistem Bubble, Bali United Jadi Tim Musafir, Teco: Tidak Ideal

Pelatih Bali United, Stefano Cuggura tidak berkomentar banyak soal kelanjutan Liga 1 Indonesia digelar dengan sistem bubble.

Tribun Bali/Adrian
Stefano Cugurra atau Coach Teco, Sosok Pelatih Bali United. Pelatih Bali United, Stefano Cugurra atau yang kerap disapa Teco tidak banyak berkomentar berkaitan dengan lanjutan Liga 1 Indonesia yang rencananya digelar terpusat dengan sistem bubble di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.  

Liga 1 Disebut Dilanjutkan dengan Sistem Bubble, Bali United Jadi Tim Musafir, Teco: Tidak Ideal

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pelatih Bali United, Stefano Cugurra atau yang kerap disapa Teco tidak banyak berkomentar berkaitan dengan lanjutan Liga 1 Indonesia yang rencananya digelar terpusat dengan sistem bubble di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta

Berdasarkan informasi yang dihimpun, ada empat stadion yang rencananya digunakan menghelat lanjutan Liga 1 2022/2023 yang terhenti sejak 1 Oktober 2022 karena Tragedi Kanjuruhan

Empat stadion tersebut meliputi, Stadion Maguwohardjo Sleman, Stadion Sultan Agung Bantul, Stadion Jati Diri Semarang, dan Stadion Moch Soebroto Magelang. 

Isu yang beredar, bahwa lanjutan Liga 1 paruh pertama, 6 laga sisa yakni pekan ke-12 hingga pekan ke-17 bakal dihabiskan pada 2-23 Desember 2022. 

Melihat waktu tersebut, klub bakal menjalani jadwal yang pada dan Bali United harus ancang-ancang menjadi tim musafir. 

Kemudian, putaran kedua Liga 1 2022/2023, rencananya kompetisi digelar kembali dengan sistem home and away. 

Baca juga: Bali United Ikuti Sosialisasi Peraturan Pengamanan Sepak Bola, Liga 1 Indonesia Segera Bergulir ?

Pelatih yang karib disapa Coach Teco itu menilai bahwa sistem bubble merupakan sistem kompetisi yang tidak ideal bagi semua kompetisi Liga 1.

"Sistem bubble pasti tidak ideal buat semua klub," kata Coach Teco kepada Tribun Bali, pada Sabtu 26 November 2022. 

Bagi Coach Teco sistem bubble juga membuat klub merogoh kocek finansial yang dalam dan justru bisa merugikan klub.

“Saya pikir waktu main system bubble semua team rugi financial. Harus bayar hotel, makanan dan sewa bus,” ujarnya 

Di samping itu, kompetisi dengan system bubble juga membatasi suporter untuk mendukung tim kebanggaannya karena harus pergi ke luar kota. 

Hal itu bagi Teco menjadi kerugian bermain tidak di hadapan pendukung sendiri.

Karena baginya, suporter memberikan peran penting dalam memompa semangat punggawa Serdadu Tridatu.

“Terus main jauh dari supporter lagi,” ujarnya. 

Baca juga: Piala Dunia 2022: Analisa Teco Soal Tim Jagoannya Brasil, Pelatih Bali United: Peluang Juara Terbuka

Pelatih asal Brasil ini mengaku belum mendapat jadwal resmi dari Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) maupun PT Liga Indonesia Baru (LIB). 

"Lebih bagus kami dapat jadwal sama kepastian main baru kami bisa komentar," pungkasnya.

(*)

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Klub
    D
    M
    S
    K
    GM
    GK
    -/+
    P
    1
    Persija Jakarta
    21
    12
    5
    4
    28
    11
    11
    41
    2
    Persib
    19
    12
    3
    4
    32
    25
    6
    39
    3
    PSM Makasar
    20
    10
    8
    2
    35
    8
    19
    38
    4
    Madura United
    21
    11
    3
    7
    26
    14
    6
    36
    5
    Bali United
    20
    11
    2
    7
    44
    21
    14
    35
    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved