Jadi Identitas Sekaligus Kebanggan Bali, Garuda Wisnu Kencana Sebuah Harga Diri

Perjalanan panjang selama 28 tahun kini telah usai, patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) telah berdiri sempurna di puncak bukit Ungasan

Jadi Identitas Sekaligus Kebanggan Bali, Garuda Wisnu Kencana Sebuah Harga Diri
Tribun Bali/Eviera Paramita Sandi
Patung Garuda Wisnu Kencana 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA - Perjalanan panjang selama 28 tahun kini telah usai, patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) telah berdiri sempurna di puncak bukit Ungasan. 

Bagi umat Hindu, Wisnu adalah pelindung dan pemelihara segala ciptaan Brahma.

Garuda Wisnu Kencana kini diharapkan memberi kekuatan pada masyarakat Bali dalam memantapkan keyakinan, bahwa Wisnu selalu memberikan perlindungan pada kehidupan.

Patung berukuran 121 meter dengan 754 keping modul dan berat total sekitar 3000 ton ini ,menjulang tinggi di angkasa dan menjadi identitas sekaligus kebanggan orang Bali.

Bagaimana tidak, patung ini bahkan lebih tinggi daripada patung Liberty di New York, Amerika, yang tersohor sampai ke penjuru dunia itu.

Bertajuk "Swadharma Ning Pertiwi", sang maestro Nyoman Nuarta pada hari Sabtu (4/8/2018) dengan bangga mempersembahkan karya, yang susah payah dirintisnya selama 28 tahun sejak era presiden Soeharto hingga Jokowi.

Karyanya ini disebut sebagai persembahan bagi tanah kelahiran dan kado ulang tahun Republik Indonesia ke-73.

Selama pembangunan, ada banyak kendala dan hambatan yang telah dilewati Nuarta demi berdirinya karya yang disebutnya sebagai "harga diri" ini.

Di antaranya kendala sosial, budaya, bahkan persoalan kriminal.

Salah satu kendala yang sempat menjadi persoalan adalah letak patung GWK.

Halaman
123
Penulis: Eviera Paramita Sandi
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved