Hakim Tolak Eksepsi Suyadi, Sidang Korupsi Pengadaan 4 Unit Kapal Inka Mina DKP Bali Dilanjutkan

Sebelumnya, Suyadi yang masih berstatus terpidana empat tahun penjara kasus pengadaan tujuh unit kapal Inka Mina mengajukan eksepsi.

Hakim Tolak Eksepsi Suyadi, Sidang Korupsi Pengadaan 4 Unit Kapal Inka Mina DKP Bali Dilanjutkan
Tribun Bali/ Net
Ilustrasi Pengadilan 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR -- Majelis hakim menolak nota keberatan (eksepsi) Direktur PT. F1 Perkasa, Suyadi (50) yang diajukan melalui tim penasihat hukumnya.

Sebelumnya, Suyadi yang masih berstatus terpidana empat tahun penjara kasus pengadaan tujuh unit kapal Inka Mina mengajukan eksepsi.

Eksepsi diajukan, menanggapi surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam dugaan korupsi pengadaan 4 unit kapal yang anggaran bersumber dari Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Bali tahun 2014.

Ditolaknya eksepsi Suyadi disampaikan majelis hakim pimpinan I Wayan Sukanila dalam pembacaan amar putusan sela di sidang Pengadilan Tipikor Denpasar, kemarin.

Majelis hakim berpendapat, bahwa surat dakwaan a quo telah memenuhi syarat.

"Maka keberatan penasihat hukum terdakwa yang menyatakan uraian dakwaan tidak cermat, tidak jelas, dan tidak lengkap adalah tidak beralasan secara hukum. Keberatan dari penasihat hukum tidak dapat diterima," jelas hakim.

Juga terhadap keberatan dari penasihat hukum perlu dilakukan pembuktian lebih lanjut dalam pemeriksaan perkara ini.

Menurut majelis hakim, keberatan penasihat hukum terdakwa telah memasuki pokok perkara dan di luar ketentuan Pasal 156 ayat (1) KUHAP.

Oleh karena itu harus dikesampingkan dan dinyatakan tidak dapat diterima.

"Mengadili, menolak keberatan penasihat hukum terdakwa Suyadi. Menyatakan sah surat dakwaan Penuntut Umum sebagai dasar untuk memeriksa, mengadili, dan memutus perkara Tindak pidana korupsi atas nama terdakwa Suyadi. Memerintahkan Penuntut Umum untuk melanjutkan pemeriksaan perkara ini," tegas Hakim Ketua Wayan Sukanila.

Halaman
1234
Penulis: Putu Candra
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved