Upacara Tumpek Landep

Ini yang Utama saat Tumpek Landep! Upacara Motor dan Mobil Hanya Nilai Tambah

Namun seiring perkembangan jaman, makna tumpek landep menjadi bias dan semakin menyimpang dari makna sesungguhnya.

Ini yang Utama saat Tumpek Landep! Upacara Motor dan Mobil Hanya Nilai Tambah
tribun bali
Ilustrasi sembahyang 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Umat Hindu hari ini, Sabtu (9/7/2016) merayakan Hari Suci Tumpek Landep.

Perayaan ini setiap enam bulan sekali, saat Saniscara Kliwon Wuku Landep.

Tumpek Landep berasal dari kata Tumpek dan Landep.

Tumpek berarti tampek atau dekat dan Landep yang berarti tajam.

Mengutip dari postingan Ida Pedanda Gede Made Gunung saat masih nyeneng (semasih hidup), dalam konteks filosofis, Tumpek Landep merupakan tonggak penajaman, citta, budhi dan manah (pikiran).

Dengan demikian umat selalu berperilaku berdasarkan kejernihan pikiran dengan landasan nilai - nilai agama.

Dengan pikiran yang suci, umat mampu memilah dan memilih mana yang baik dan mana yang buruk

Dijelaskan, Tumpek Landep merupakan hari raya pemujaan kepada Sang Hyang Siwa Pasupati sebagai dewanya taksu.

Jadi, setelah memperingati Hari Raya Saraswati sebagai perayaan turunnya ilmu pengetahuan, umat memohonkan agar ilmu pengetahuan tersebut bertuah atau memberi ketajaman pikiran dan hati.

Pada rerainan Tumpek Landep juga dilakukan upacara pembersihan dan penyucian aneka pusaka leluhur seperti keris, tombak dan sebagainya sehingga masyarakat awam sering menyebut Tumpek Landep sebagai otonan besi.

Halaman
123
Penulis: Ida A M Sadnyari
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved