Ini Peretas Situs Kejaksaan Agung RI dan Dewan Pers, Alasannya Unik!  

Tim Dittipidsaiber Bareskrim Polri menangkap peretas situs Dewan Pers dan Kejaksaan Agung RI, Adi Syafitrah (28), di Hotel Griya Surya, Sukoharjo

Ini Peretas Situs Kejaksaan Agung RI dan Dewan Pers, Alasannya Unik!  
Tribunnews.com/ Abdul Qodir
Peretas situs Dewan Pers, Kejaksaan Agung RI dan ratusan situs lainnya, Adi Syafitrah alias AS (28) di kantor Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Tanahabang, Jakarta Pusat, Jumat (9/6/2017). 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Peretas situs Dewan Pers, Kejaksaan Agung RI dan ratusan situs lainnya, Adi Syafitrah alias AS (28) mengaku meretas untuk mencari kepuasan.

Ia mengatakan meretas menjadi bagian pelariannya setelah rumah tangganya hancur atau cerai.

"Keuntungan ekonomi enggak ada sama sekali. Saya cuma untuk mencari kepuasan batin saja " ujar Adi di kantor Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Tanahabang, Jakarta Pusat, Jumat (9/6/2017).

Selain itu, lanjut Adi, ia melakukan peretasan untuk mencari pengakuan dari komunitas peretas alias unjuk gigi.

Diberitakan, Tim Dittipidsaiber Bareskrim Polri menangkap peretas situs Dewan Pers dan Kejaksaan Agung RI, Adi Syafitrah (28), di Hotel Griya Surya, Sukoharjo, Jawa Tengah, Kamis (8/6/2017) malam.

Kasus ini disidik setelah Dewan Pers dan Kejaksaan Agung melaporkan situsnya diretas pada Rabu (31/5/2017).

Modusnya pelaku merubah tampilan muka (deface) situs tersebut.

Dalam setiap beraksi, Adi Syafirah kerap menggunakan nama akun M2404 dan pemulungelektronik@gmail.com.

Pada situs Dewan Pers, www.dewanpers.or.id yang diretas, pelaku mengeluhkan adanya pihak-pihak tertentu yang anti-keberagaman dan mencoba merusak persatuan.

Pelaku juga memberikan pesan-pesan persatuan, agar Pancasila tetap menjadi ideologi bangsa.

Halaman
123
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved