Makna Dan Kesakralan Tarian Legong Lasem Hingga Peserta Kerauhan di Depan Puri Agung Denpasar

Ia menambahkan tari ini hingga kini belum diketahui siapa penciptanya dan bisa disebut tari wali maupun bebali.

Makna Dan Kesakralan Tarian Legong Lasem Hingga Peserta Kerauhan di Depan Puri Agung Denpasar
Tribun Bali / Putu Supartika
Penari Legong Lasem 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Sebanyak 50 kelompok peserta mengikuti festival Tari Legong Lasem yang dilaksanakan di depan merajan Puri Agung Denpasar.

Festival ini dilaksanakan selama dua hari yakni Sabtu (23/2/2019) dan Minggu (24/2/2019) yang dimana peserta ini dibagi dua sehingga hari pertama sebanyak 25 kelompok dan hari kedua 25 kelompok.

Satu kelompok tarian ini terdiri atas 3 orang sehingga ada 150 orang peserta yang masih duduk pada jenjang pendidikan Sekolah Dasar dari seluruh Bali.

Menurut tokoh Puri Agung Denpasar, AA Ngurah Wira Bima Wikrama, ini merupakan festival yang kelima dalam rangka menyambut HUT Kota Denpasar ke-231.

"Ini festival kelima dalam rangka hari jadi Kota Denpasar dan hari jadi Keraton Denpasar, karena HUT-nya diambil dari berdirinya Puri Agung Denpasar," katanya.

Menurutnya dalam latihan legong, hal pertama yang dilakukan yaitu membuat condong selama enam bulan, setelah itu baru dilatih legong. 

Kalau latihan dari nol minimal membutuhkan waktu 1 tahun untuk menguasai tari Legong.

Ia juga memberikan alasan kenapa pesertanya hanya untuk siswa SD.

"Kenapa SD saja? Karena legong keraton lasem ini adalah tari ibu. Artinya sebagian besar gerak tari bali ada pada tari legong lasem ini. Itu sebabnya sejak dini mulai mempelajari tari dasar ini untuk mempelajari tari yang lain," ujarnya.

Menurutnya, untuk bisa mempelajari tari yang lain tentu sedini mungkin mereka harus belajar Tari Legong Lasem ini.

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved