Simpang Ring Banjar

Banjar di Buleleng Ini Kembangkan Program Rumah Plastik, Mampu Cacah 500 Ton Tiap Tahun

Banjar Dinas Pondok, Buleleng memiliki program pengolahan sampah plastik sehingga mampu menghasilkan rupiah yang disebut Rumah Plastik

Banjar di Buleleng Ini Kembangkan Program Rumah Plastik, Mampu Cacah 500 Ton Tiap Tahun
Tribun Bali/Ratu Ayu
Program Rumah Plastik di Banjar Dinas Pondok, Desa Petandakan, Kecamatan Buleleng telah dikembangkan sejak 2016. 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA - Banjar Dinas Pondok, Desa Petandakan, Kecamatan Buleleng memiliki jumlah penduduk mencapai 1.135 jiwa.

Di Banjar ini sedang dikembangkan program untuk mengolah sampah plastik sehingga mampu menghasilkan rupiah.

Namanya Rumah Plastik. Tempat ini mulai dikembangkan sejak 2016 lalu oleh Putu Eka Darmawan.

Sejak awal berdiri, Rumah Plastik mampu mencacah sampah plastik hingga 500 ton setiap tahunnya. Hasil cacahannya dijual kembali ke perusahaan daur ulang yang ada di Jawa.

Sampah plastik sebut Darmawan, cukup dicacah terlebih dahulu pada sebuah mesin, kemudian dijemur lalu dikemas ke dalam karung.

Seluruh sampah plastik yang dicacah didapatkan dari  bank-bank sampah yang ada di Buleleng.

Program Rumah Plastik di Banjar Dinas Pondok, Desa Petandakan, Kecamatan Buleleng telah dikembangkan sejak 2016.
Program Rumah Plastik di Banjar Dinas Pondok, Desa Petandakan, Kecamatan Buleleng telah dikembangkan sejak 2016. (Tribun Bali/Ratu Ayu)

"Sampah-sampah plastik yang ada di Rumah Plastik ini didapat dari hasil kerjasama kami bersama beberapa bank sampah yang Ada di Buleleng. Jadi mereka menjual kepada kami untuk kami proses. Selama ini dengan proses yang kami lakukan cukup membantu para penggelut bank sampah di Buleleng," ujarnya.

Setiap sampah plastik yang dibawa ke Rumah Plastik memiliki harga yang berbeda-beda. Jenis botol pelumas kendaraan bermotor dihargai Rp 150 per botol.

Jenis botol minuman kemasan, dihargai Rp 1.500 hingga Rp 3.500 per kilogram. Sementara bila sudah dicacah harga per karungnya bisa mencapai sekitar Rp 15 ribu.

"Yang kami cacah khusus sampah plastik botol," ujar dia.

Halaman
12
Penulis: Ratu Ayu Astri Desiani
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved