Music Zone

Rilis Album Penuh Ketiga, Dialog Dini Hari Bicarakan Sensitivitas Sosial dalam 'Parahidup'

Trio folk Dialog Dini Hari (DDH) kembali dengan album baru berjudul "Parahidup" dan telah rilis versi digital 17 Juli 2019.

Rilis Album Penuh Ketiga, Dialog Dini Hari Bicarakan Sensitivitas Sosial dalam 'Parahidup'
Dialog Dini Hari
Trio folk Dialog Dini Hari (DDH) kembali dengan album baru berjudul "Parahidup" dan telah rilis versi digital 17 Juli 2019. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Setelah absen lima tahun merilis album, trio folk Dialog Dini Hari (DDH) kembali dengan album baru berjudul "Parahidup".

Album ini telah rilis versi digital 17 Juli 2019 lalu, sekaligus bisa diunduh di sejumlah kanal musik digital.

Sebelum album "Parahidup" lahir, DDH yang digawangi Dadang SH Pranoto alias Pohon Tua, Putu Deny Surya dan Brozio Orah terlebih dahulu melepas single "Sediakala" dan "Pralaya" beberapa waktu yang lalu.

"Single Pralaya, diambil dari album penuh ketiga Dialog Dini Hari berjudul Parahidup yang telah dirilis. Pralaya juga kami rilis digital di sejumlah platform musik digital mulai 26 Juni lalu," jelas Pohon Tua.

Menurut Pohon Tua, single Pralaya menjadi awal dan dipercaya sebagai pembuka album penuh Dialog Dini Hari.

"Pralaya bercerita tentang hari ini, tentang sesuatu yang sudah pernah terjadi ribuan tahun yang lalu. Bahwa manusia memerangi, menghakimi manusia lain. Pada saat semuanya sirna nanti, kita mungkin menyadari bahwa kekuatan lain yang menghancurkan peperangan sesama manusia," tutur Pohon Tua.

Sejarah yang berulang adalah sesuatu yang coba mereka rekam lewat Pralaya.

"Segala macam nafsu manusia akan tunduk pada satu kekuatan besar alam jagat raya ini. Dengan memahami kedudukan manusia secara politik dan sosial individu itu sendiri, ternyata bisa mengubah watak manusianya,” lanjut penulis lirik utama Dialog Dini Hari ini.

Referensi penulisan yang dipilih oleh Pohon Tua terhampar luas mulai dari kisah dewa, kerajaan di masa lampau, serta sejumlah artikel modern yang ditulis ulang oleh para sejarawan.

Waktu lima tahun tergolong cukup lama untuk sebuah band melahirkan album. Ini tidak terlepas dari kesibukan masing-masing personel.

Halaman
123
Penulis: Putu Candra
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved