Kongres V PDIP di Bali

Hasto Kristiyanto atau Ahmad Basarah? Wayan Koster: Saya Tak Tahu Hati Ibu Mega

Hasto Kristiyanto atau Ahmad Basarah? Wayan Koster: Saya Tak Tahu Hati Ibu Mega

Hasto Kristiyanto atau Ahmad Basarah? Wayan Koster: Saya Tak Tahu Hati Ibu Mega
Tribun Bali/Wema Satyadinata
Gubernur Bali Wayan Koster. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ketua Panitia Kongres V PDIP, I Wayan Koster mengatakan tak ada perubahan struktur organisasi partai dalam sidang Kongres V PDIP di Bali 2019.

"Struktur tak ada perubahan, tetap 27 personil," tuturnya.

Saat disinggung posisi sekretaris DPP PDI Perjuangan yang kian marak jadi perbincangan publik, setelah Megawati kembali mengukuhkan namanya sebagai Ketua Umum partai, Koster mengatakan kewenangan penuh ada pada Ketum yang merupakan formatur tunggal.

Ada dua nama kandidat yang terdengar kuat, Hasto Kristiyanto (Sekjen periode 2015-2020) dan Ahmad Basarah yang menjabat Wakil Ketua di MPR RI. Tentang munculnya dua nama itu, Koster yang juga Ketua DPP PDIP Bali mengemukakan masih ada 1 malam untuk Ketum berkerja menentukan formasi di struktur partai.

"Ketum terpilih punya kewenangan penuh, formatur tunggal, saya tak tahu hatinya ibu Mega," ungkapnya.

Ditanya apakah di dalam AD/ART partai, kader bisa menjabat 2 kali posisi jabatan yang sama, seperti Hasto, Koster menjelaskan dalam aturan partai belum ada yang mengatur hal tersebut.

"Tak ada larangan, tak ada juga yang menyuruh," tuturnya.

Sementara saat dikonfirmasi, Hasto Krisiyanto yang statusnya saat ini demisioner, mengatakan menyerahkan sepenuhnya kepafa ketua umum soal opsi dirinya jadi sekjen partai.

"Nanti bu ketua Umum ya," ucapnya.

Disinggung nama Ahmad Basarah, Hasto menyebut sosok Wakil Ketua MPR tersebut baik. Terlebih Basarah merupakan doktor ideologi pancasila

Halaman
12
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved