Simpang Ring Banjar

Sri Tanjung, Layangan Legendaris Kebanggaan Banjar Gaduh Sesetan Sejak 1970

Warga Banjar Gaduh, Kelurahan Sesetan, merupakan satu dari sekian banyak banjar adat di Bali yang sejak lama memiliki tradisi melayangan

Sri Tanjung, Layangan Legendaris Kebanggaan Banjar Gaduh Sesetan Sejak 1970
RA Sri Tanjung
Sri Tanjung, layangan bebean Banjar Gaduh Sesetan yang memiliki ciri khas tersendiri yakni pada karakter dan motif warna. Layangan bebean ini didominasi dengan warna merah dengan aksen hitam di bagian tengahnya. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Warga Banjar Gaduh, Kelurahan Sesetan, Denpasar Selatan merupakan satu dari sekian banyak banjar adat di Bali yang sejak lama memiliki tradisi melayangan.

Tradisi melayangan di sini masih eksis dan dipertahankan generasi penerus Sekehe Demen Gaduh hingga saat ini.

Kelian Adat Banjar Gaduh Sesetan, Ketut Parwata mengatakan tradisi melayangan di Banjar Gaduh sudah dilakukan sejak 1970.

Saking lamanya, Banjar Gaduh dikenal memiliki layangan khas dan legendaris yang populer dengan nama Sri Tanjung.

Warga Banjar Gaduh, Kelurahan Sesetan, Denpasar Selatan merupakan satu dari sekian banyak banjar adat di Bali yang sejak lama memiliki tradisi melayangan.
Warga Banjar Gaduh, Kelurahan Sesetan, Denpasar Selatan merupakan satu dari sekian banyak banjar adat di Bali yang sejak lama memiliki tradisi melayangan. (RA Sri Tanjung)

Sri Tanjung merupakan layangan bebean berbentuk ikan khas Bali seperti pada umumnya.

Namun, layangan bebean Banjar Gaduh ini memiliki ciri khas tersendiri yakni pada karakter dan motif warna bebean yang didominasi dengan warna merah dengan aksen hitam di bagian tengahnya.

Layangan Sri Tanjung memiliki dimensi lebar sekitar 8 meter dan panjang 11 meter.

Selain itu, suara guangan layangan bebean Banjar Gaduh juga memiliki ciri khas tersendiri.

Parwata menuturkan, layangan Sri Tanjung merupakan layangan legendaris yang diwariskan secara turun temurun dari tetua banjarnya.

Nama Sri Tanjung sendiri, kata dia, bahkan tidak boleh diubah dan seiring waktu menjadi ikon Banjar Gaduh.

Halaman
12
Penulis: eurazmy
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved