Penembakan di Gianyar Bali

Korban Penembakan Brutal di Gianyar Bingung Mengapa Dijadikan Sasaran, Sering Ditantang Berkelahi

Belum lama ini, ada seorang warga Banjar Tegaltamu, Desa Batubulan yang meminta bantuannya untuk menjual tanahnya pada temannya.

Korban Penembakan Brutal di Gianyar Bingung Mengapa Dijadikan Sasaran, Sering Ditantang Berkelahi
Tribunnews
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Korban penembakan air soft gun, I Ketut Tantra (58) telah berada di rumahnya di Banjar Negari, Desa Singapadu Tengah, Sukawati, Gianyar, Bali, Rabu (11/12/2019).

Saat dikunjungi Tribun Bali, Tantra tak terlihat kesakitan, meskipun punggung dan lengannya tertembak tiga peluru.

"Saat ini terasa seperti kesemutan, tapi kalau disentuh baru sakit, makanya sekarang agak kesulitan kalau mau tidur," ujarnya sembari duduk di teras bale dangin rumahnya.

BREAKING NEWS : Pria Asal Sukawati Ini Tembak Temannya Secara Membabi Buta di Areal Pura Puseh

Kepada Tribun Bali, pria murah senyum ini mengatakan dirinya tak seberapa kenal dengan Ketut Anom, orang yang menembakkanya.

"Sejak awal bulan ini, dia sering tantang saya berkelahi. Saya tak pernah ladeni karena sama-sama sudah berumur, gak pantas lah berkelahi," ujarnya.

Tantangan berkelahi itu, awal mulanya diduga karena jual-beli tanah antara teman pelaku dan teman Tantra.

Menurut Tantra, belum lama ini, ada seorang warga Banjar Tegaltamu, Desa Batubulan yang meminta bantuannya untuk menjual tanahnya pada temannya.

Ia pun menyanggupinya. Namun Tantra mengatakan tak ikut campur terkait proses jual belinya.

"Berapa luas, harga, serta bagaimana pembayarannya, apakah sudah lunas atau bagaimana, saya sendiri tidak tahu. Tapi kok saya yang dimusuhi, apalagi yang melakukan ini bukan orang yang jual tanah. Saya sendiri bingung dengan keadaan ini. Kalau memang marah karena tanah belum dibayar, harusnya ke pembeli dong, tapi kok saya yang dijadikan sasaran," ujarnya. 

Seperti diberitkan bahwa insiden penembakan ini terjadi di areal parkiran Pura Puseh, Banjar Denjalan, Desa Batubulan, Gianyar pada Selasa (10/12/2019) pukul 11.30 Wita.

Halaman
123
Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved