Bolehkah Bayi Diberi Minum Air Putih Sebelum Usia Enam Bulan?

Pemberian Air Susu Ibu (ASI) eksklusif sebaiknya dilakukan mulai bayi 0-6 bulan.

Bolehkah Bayi Diberi Minum Air Putih Sebelum Usia Enam Bulan?
Tribun Bali/Istimewa
Ilustrasi Air Putih 

TRIBUN-BALI.COM – Pemberian Air Susu Ibu (ASI) eksklusif sebaiknya dilakukan mulai bayi 0-6 bulan.

World Health Organization (WHO) menyarankan pemberian ASI ekslusif tidak diselingi tambahan cairan lain termasuk air putih.

“Pantangan” air putih bagi bayi 0-6 bulan bukan berkaitan dengan sistem pencernaan atau nutrisi bayi.

Dokter Spesialis Anak dari RS Pondok Indah, dr Cut Nurul Hafifah, Sp.A menyebutkan bahwa hal itu ditujukan agar bayi bisa mengonsumsi nutrisi dalam bentuk ASI dalam jumlah yang mencukupi pertumbuhannya.

“Nutrisi ASI sangat kaya, ASI dapat mencukupi asupan cairan bayi baru lahir. Tak hanya itu, ASI juga mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan untuk tumbuh kembang bayi,” tutur dr Cut dilansir dari Kompas.com, Jumat (10/1/2020).

Apa dampaknya bila bayi diberikan air putih?

dr Cut menyebutkan, apabila bayi diberikan air putih maka bayi akan merasa kenyang sehingga tidak mau minum ASI.

“Lama-kelamaan produksi ASI menjadi berkurang, karena bayi tidak mau menyusu langsung,” lanjutnya.

Padahal, lanjut dr Cut, produksi ASI konsepnya supply and demand.

“Semakin sering payudara dikosongkan atau disusui, semakin banyak pula produksinya,” lanjutnya.

Lantas, apakah bayi boleh mengonsumsi air putih sebelum usia enam bulan?

“Pada kondisi tertentu, bayi di bawah usia enam bulan masih dapat minum air putih. Misal untuk membantu setelah minum obat ketika sedang sakit,” tutupnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Seri Baru Jadi Ortu: Bolehkah Bayi Minum Air Putih Sebelum 6 Bulan?"

Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved