Breaking News:

Daripada Buat Mejejaitan, Pengemis asal Karangasem Bali Ini Akui Per Hari Raup Rp 500 Ribu

Sebanyak 40 gelandangan dan pengemis (Gepeng) terjaring operasi Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) serta Dinas Sosial (Dinsos) menjelang Hari Raya

Tribun Bali/Saiful Rohim
Dipulangkan - Petugas dari Dinas Sosial Denpasar menyerahkan Gepeng asal Karangasem ke Dinsos Karangasem, Bali. 

Daripada Buat Mejejaitan, Pengemis Asal Karangasem Bali Ini Per Hari Raub Rp 500 Ribu

TRIBUN-BALI.COM, KARANGASEM - Sebanyak 40 gelandangan dan pengemis (Gepeng) terjaring operasi Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) serta Dinas Sosial (Dinsos) menjelang Hari Raya Galungan dan Kuningan.

Gepeng asal Karangasem terjaring di Denpasar, Badung, Buleleng, serta juga di Karangasem.

Kabid Rehabilitasi Sosial, Dinas Sosial Karangasem, I Wayan Sukerena  mengungkapkan, Gepeng yang diserahkan ke Dinsos Karangasem yakni limpahan dari Denpasar, Badung, dan Gianyar.

Mereka diamankan Satpol PP setempat.

Gepeng dikembalikan bertahap dari pertengahan Januari hingga awal Februari 2020.

“Gepeng yang diamankan sebagian berasal dari Pedahan, Desa Tianyar dan Munti Gunung, Desa Tianyar Barat, Kecamatan Kubu.

Setelah dilimpahkan, Gepeng akan dibawa ke tempat tinggalnya," jelas Sukerena, Kamis (6/2).

Kasi Rehabiltasi Sosial Tuna Sosial, Dinsos, I Made Sumeka Regen mengaku, Gepeng yang terjaring di Badung sebanyak 26 orang yang diserahkan pada 23 Januari.

Di Denpasar terjaring 8 Gepeng, diserahkan ke Dinas Sosial pada 30 Januari.

Halaman
123
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved