Corona di Bali

Pemancing Nilai Pembatasan Aktivitas di Wilayah Gianyar Tak Adil

Seorang pemancing, Ketut Riawan, Selasa (5/5/2020) menilai pelarangan aktivitas keramaian di Kabupaten Gianyar, masih terkesan tumpang tindih.

dokumen
Seorang pemancing di Pantai Lebih, Gianyar sebelum adanya pandemi covid-19. 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Sejumlah pemancing di Kabupaten Gianyar, menilai pembatasan aktivitas masih belum adil.

Sebab di sejumlah pantai di Gianyar dilarang memancing.

Sementara olahraga yang menimbulkan keramaian, seperti voli, sepak bola, bersepeda sebagainya masih marak terlihat di desa-desa di Kabupaten Gianyar.

Seorang pemancing, Ketut Riawan, Selasa (5/5/2020) menilai pelarangan aktivitas keramaian di Kabupaten Gianyar, masih terkesan tumpang tindih.

Sebab hanya berlaku pada kegiatan individual atau aktivitas yang tidak lebih dari lima orang, seperti memancing.

Bupati Anas Ingatkan Peran Penting Kades dalam Penanganan Covid-19 

Keluh Kesah Pedagang Mukenah di Denpasar Akibat Pandemi Corona, Dahlia: Lagi Terpuruk, Turun Drastis

Soroti Kasus Transmisi Lokal Covid-19, Dewan Minta Pemkot Denpasar Ambil Langkah Tegas

Sementara kegiatan seperti olahraga voli, sepakbola, bersepeda dan olahraga yang menimbulkan keramaian, masih sering ditemukan.

Padahal kata dia, aktivitas memancing lebih sosial/phsical distancing.

Sebab tidak berdesakan. Rata-rata jarak pemancing satu dengan lainnya sekitar 10 meter.

"Saya menghormati peraturan pemerintah, tapi tidak boleh tumpang tindih," ujarnya.

Riawan meminta petugas penegak imbauan social distancing, agar berpatroli ke banjar-banjar saat sore hari.

Rencana Kedatangan 500 TKA Tiongkok Yang Jadi Sorotan Akhirnya Ditangguhkan Kemnaker

Lagu Didi Kempot dan Chant Atmosfer Sepak Bola Kota Solo

Kolaborasi, Gagasan Mahasiswa Undiksha, Hubungkan Proses Berkarya lewat Live Instagram

Halaman
12
Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved