Corona di Bali

Soal Pemanfaatan Dana LPD untuk Penuhi Pangan Masyarakat, Bendesa Usul Sekda Badung Lakukan Kajian

Bendesa Adat Pecatu Made Sumerta mengungkapkan solusi yang dikeluarkan Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa perlu dikaji lebih matang.

Tribun Bali/Agus Aryanta
Bendesa Adat Pecatu, Made Sumerta. 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA - Pemerintah kabupaten Badung sempat melirik dana Lembaga Perkreditan Rakyat (LPD) untuk kebutuhan pangan masyarakat Badung di tengah Covid-19.

 Hanya saja solusi itu tak diterima mulus oleh desa adat di Badung. Salah satunya desa adat Pecatu Kuta Selatan meminta pemanfaatan dana LPD di kaji lebih matang.

Bendesa Adat Pecatu Made Sumerta mengungkapkan solusi yang dikeluarkan Sekda Badung I Wayan Adi Arnawa perlu dikaji lebih matang.

Bahkan pihaknya menyarankan pemerintah kabupaten Badung membahas hal tersebut dengan majelis desa adat maupun pihak terkait.

Mobil Ambulans Oleng Tabrak Minibus Hingga Terguling di Pengeragoan Jembrana

KONI Buleleng Kembalikan Dana Hibah Rp 4,6 Miliar ke Kas Daerah, Dialihkan untuk Penanganan Covid-19

Stefano Cugurra Teco Menghabiskan Waktu dengan Nonton Film hingga Baca Buku

"Tidak bisa mengeluarkan kebijakan seperti itu. Di atas kami (Bendesa -red) kan ada yang lebih tinggi, seperti majelis desa adat maupun majelis alit. Jadi kordinasi dulu dengan beliau," katanya saat dikonfirmasi, Rabu (6/5/2020).

Pihaknya menginginkan semua itu perlu dimatangkan, sehingga tidak semena-mena menggunakan dana LPD, meski statusnya akan dikembalikan.

 "Jangan sampai likuiditas di LPD itu terganggu. Kita ketahui dalam situasi saat ini kan semua kondisinya sangat sulit," jelasnya.

Sumerta yang juga merupakan Ketua Komisi IV DPRD Badung mengaku semua itu perlu dimatangkan lebih baik.

Sehingga jika keputusan itu diberlakukan majelis yang akan mengkoordinasikan ke semua bendesa yang ada di Badung.

Ramalan Zodiak 7 Mei 2020, Leo Tetaplah Ceria, Virgo Percayalah Pada Intuisimu

TPP Tenaga Pengajar di Karangasem Baru Dibayarkan 2 Bulan

YouTuber Ferdian Paleka Kini Buron, Sempat Dideteksi di Merak Banten, Mobilnya Sudah Ditemukan

"Semua ini kan punya desa adat. Jadi koordinasikan dulu, setelah ada kesepakatan, baru keluarkan kebijakan secara resmi," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: I Komang Agus Aryanta
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved