Breaking News:

Corona di Indonesia

Kronologi Delapan Anggota Polisi yang Pukul Warga Pakai Rotan Diperiksa Propam Polda Maluku

Kedelapan oknum anggota polisi tersebut tersangkut kasus pemukulan menggunakan rotan terhadap warga yang tidak menggunakan masker.

Editor: Ady Sucipto
istimewa
Sejumlah anggota Polda Maluku menggelar razia penertiban warga yang tidak mengenakan masker di kawasan Pasar Mardika Ambon, Kamis (28/5/2020). Tampak bokong warga yang tidak mengenakan masker dipukuli anggota polisi memakai rotan. 

TRIBUN-BALI.COM, MALUKU -  Divisi Profesi dan Pengamanan (Propram) Polda Maluku akhirnya menahan delapan polisi setelah melakukan pemeriksaan.

Kedelapan oknum anggota Polisi tersebut tersangkut kasus pemukulan menggunakan rotan terhadap warga yang tidak menggunakan masker. 

Delapan anggota Polisi itu tergabung dalam satgas gugus tugas Covid-19 di bawah pemprov Maluku.

Aksi delapan polisi itu pun dianggap mirip yang dilakukan petugas di India.

Para polisi itu diperiksa menyusul aksi mereka ketika penertiban di kawasan Pasar Mardika, Ambon, Kamis (28/5/2020) pagi.

"Mereka akan diproses secara hukum," kata Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat, kepada Kompas.com, Jumat (29/5/2020).

Sesuai arahan Kapolri Jenderal Idham Aziz dan Kapolda Maluku Irjen Pol Baharudin Djusuf, ucap Roem, polisi yang bertugas di tengah pandemi korona tidak diperbolehkan menggunakan cara-cara kekerasan yang dapat menakuti masyarakat.

"Itu menyalahi SOP kami. Sesuai arahan Pak Kapolri dan Pak Kapolda, kami harus mengedepankan sikap yang humanis. Jadi, tak boleh ada anggota pakai cara yang dapat menyakiti masyarakat," katanya.

Aksi delapan polisi itu viral di media sosial seperti Twitter dan Facebook.

Satu antaranya di grup Facebook Galeri Maluku dengan memberikan keterangan video "Bagi yang tidak menggunakan masker siap-siap panta babostok".

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved