Sponsored Content

Sebabkan Gangguan, PLN Imbau Masyarakat Tidak Terbangkan Layangan di Dekat Jaringan

PLT Manager Komunikasi PLN UID Bali I Made Arya menyampaikan bahwa layang-layang yang tersangkut di jaringan PLN dapat menyebabkan listrik

ISTIMEWA
PLN Imbau Masyarakat Tidak Terbangkan Layangan Dekat Jaringan. Layang-layang yang tersangkut di jaringan PLN dapat menyebabkan listrik padam. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - PLN Unit Induk Distribusi (UID) Bali berharap masyarakat tidak menerbangkan layang-layang dekat dengan jaringan PLN untuk mencegah terjadinya gangguan yang dapat menyebabkan listrik padam ditengah meluasnya wabah Covid-19.

PLT Manager Komunikasi PLN UID Bali I Made Arya menyampaikan bahwa layang-layang yang tersangkut di jaringan PLN dapat menyebabkan listrik padam.

 Tercatat dari Januari sampai dengan Mei 2020 sebanyak 37 kasus gangguan listrik yang terjadi di wilayah Bali disebabkan oleh layang-layang.

"Kami tidak ingin masyarakat yang masih bekerja dari rumah atau belajar dari rumah terganggu karena listrik padam, untuk itu kami mohon kerjasama masyarakat," ucap Arya.

Pelatih Bali United Teco: Mes Tim Tak Boleh Dimasuki Sembarang Orang, Semua Wajib Tes Covid-19

Golkar & NasDem Sepakat Koalisi Pada 6 Pilkada Serentak di Bali,Buka Peluang Parpol Lain Ikut Gabung

Cegah Kerumuman, Kelulusan SMP di Badung Dilakukan Secara Online

Tak hanya itu, Arya juga mengimbau masyarakat untuk tidak  menurunkan sendiri layang-layang yang tersangkut di jaringan PLN karena dapat membahayakan.

"Bagi masyarakat yang melihat ada layangan tersangkut di jaringan, mohon agar dapat menghubungi PLN," Arya menambahkan.

Jika melihat kejadian seperti itu, masyarakat bisa langsung menghubungi call center PLN 123 melalui telepon (kode area) 123, twitter @pln_123, facebook PLN 123, atau email pln123@pln.co.id. (*)

Editor: Wema Satya Dinata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved