Corona di Bali

Diduga Hal Ini Yang Menyebabkan Dua Ratusan Pedagang di Pasar Gianyar Tak Datang Untuk Rapid Test

Terkait kondisi Covid-19 di Kabupaten Gianyar, kata dia, sampai saat ini belum ada penambahan pasien sembuh.

Tribun Bali/Rizal Fanany
Ilustrasi rapid test - Covid-19. 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR – Satgas Covid-19 Gianyar menggelar rapid test bagi ratusan pedagang, Jumat (12/6/2020).

Namun kegiatan ini malah terindikasi tidak berjalan sesuai harapan.

Pasalnya, berdasarkan estimasi, seharusnya ada lima ratusan orang yang mengikuti rapid test.

Namun ternyata yang hadir hanya 273 orang.

Ketidakhadiran ratusan pedagang ini diduga disebabkan beberapa hal, yakni, antara mereka takut datang ke pasar lantaran dalam rapid test sebelumnya ada yang hasilnya reaktif atau, mereka tidak percaya terhadap pemeriksaan rapid, dan jika nantinya hasilnya reaktif maka akan berdampak besar pada kehidupan mereka.

Berdasarkan data dihimpun Tribun Bali, total jumlah pedagang di Pasar Gianyar sebanyak 1.102 orang.

Dalam rapid test pertama, yang berhasil dirapid sebanyak 542 orang.

Sementara rapid test kedua dihadiri 273 orang, itu artinya masih ada sebanyak 287 orang pedagang yang tidak mengikuti tes massal pasca adanya pelanggan pasar yang positif covid-19 tersebut.

Ketua Harian Satgas Covid-19 Gianyar, Made Gede Wisnu Wijaya sebelumnya mengatakan, di rapid test kedua pihaknya akan melakukan tes terhadap lima ratusan pedagang.

Namun, Jumat (12/6/2020) ia mengkonfirmasi hanya ada 287 orang pedagang yang mengikuti rapid tersebut.

Halaman
12
Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved