Breaking News:

Polemik HK di Media Sosial, PHDI Bali Tunggu Keputusan PHDI Pusat

PHDI Bali bersama empat organisasi Hindu mengadakan pertemuan membahas tentang polemik aliran Hare Krisna (HK) di media sosial

Tribun Bali/I Putu Supartika
Rapat PHDI bersama empat organisasi Hindu bertempat di Denpasar, Bali, Rabu (22/7/2020). 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Rabu (22/7/2020), PHDI Bali bersama empat organisasi Hindu yakni Swastika Bali, Cakrawayu, Puskor Hindunesia dan Sandhi Murti, mengadakan pertemuan membahas tentang polemik aliran Hare Krisna (HK) di media sosial.

Pertemuan ini dilakukan di Kantor PHDI Bali.

Dalam kesempatan tersebut, keempat ormas Hindu meminta agar PHDI mengambil langkah cepat agar masalah ini tak berlarut-larut.

Apalagi di media sosial semakin hari semakin memanas.

Pengurus DPP Cakrawayu Nyoman Suarta mengatakan, saat ini konflik di lapangan sudah semakin memanas.

Agar tak terjadi hal-hal yang tak diinginkan, pihaknya meminta PHDI secepatnya mengambil langkah.

"Jangan biarkan memanas supaya tidak terjadi hal-hal yang tak diinginkan. PHDI Bali mengatakan lagi dua minggu berkirim surat ke PHDI Pusat, kalau tidak kami kejar lagi, jangan sampai makin memanas," katanya.

Sementara itu, Ketua Puskor Hindunesia IB Susena Wanasara meminta PHDI Bali lebih proaktif agar kondisi tidak semakin memanas.

"PHDI Bali agar tegas, karena kalau tidak memiliki ketegasan sama dengan tidak punya wibawa. Mulai formulakan agar kita tidak terpecah dan terkotak-kotak," katanya.

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved