Breaking News:

Corona di Indonesia

Ekonom Sebut Tak Mudah Bagi Pemerintah Kembali Perketat PSBB, ini penyebabnya

Wakil Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listyanto menilai, akan sangat sulit untuk memperketat kembali kebijakan

KOMPAS
Ilustrasi PSBB 

TRIBUN-BALI.COM - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyatakan ada kemungkinan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta kembali menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) apabila kasus penyebaran wabah Covid-19 di Ibu Kota semakin tidak terkendali.

Wakil Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listyanto menilai, akan sangat sulit untuk memperketat kembali kebijakan PSBB.

"Pasalnya, mau kebijakan ini ketat atau longgar, PSBB sendiri memang kurang efektif," ujar Eko kepada Kontan.co.id, Rabu (29/7/2020).

Eko menjelaskan, upaya yang lebih mendesak untuk dilakukan saat ini adalah penegakan protokol kesehatan di pusat-pusat penyebaran virus.

Menaker Ida Fauziyah Minta Setiap Perusahaan Siapkan Petugas K3 Covid-19 di Tempat Kerja

Kasus Covid-19 di China Kembali Melonjak, Catat Rekor Harian Tertinggi Sejak 13 April Lalu

Cagliari Vs Juventus, Ada 8 Bocah Bakal Dampingi Cristiano Ronaldo, Ini Daftar Skuad Juventus

Seperti di dalam kantor, pasar, pusat perbelanjaan dan lain sebagainya.

Ini dikarenakan, meskipun PSBB diperketat faktanya pemerintah tidak punya cukup bantuan yang bisa membuat warga miskin dan rentan miskin mau untuk tinggal di rumah saja.

Kemudian, prilaku masyarakat yang berbeda-beda dalam melaksanakan protokol kesehatan, meski diawasi maupun tidak diawasi juga perlu diedukasi secara lebih masif lagi.

Apalagi saat ini masih banyak masyarakat yang kurang peduli dengan pelaksanaan protokol kesehatan.

Di sisi lain, beredar kabar pemerintah juga akan mulai menerapkan sanksi bagi masyarakat yang tidak mematuhi protokol kesehatan di ruang publik.

Sanksi yang dikenakan pun bermacam-macam, bisa berupa denda uang tunai ataupun sanksi sosial.

Halaman
12
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved