Breaking News:

Berita Banyuwangi

Rancang Program BOSS, Pengolahan Sampah Jadi Energi Alternatif di Desa & Destinasi Wisata Banyuwangi

Banyuwangi merancang program pengolahan sampah dengan metode Banyuwangi Olah Sampah di Sumbernya (BOSS).

Surya/Haorrahman
Foto: Tim TOSS memeragakan proses pengolahan sampah menjadi sumber energi terbarukan. 

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Pemkab Banyuwangi memiliki berbagai program penanggulangan sampah.

Kali ini Banyuwangi merancang program pengolahan sampah dengan metode Banyuwangi Olah Sampah di Sumbernya (BOSS).

Program BOSS menjadi salah satu solusi untuk memecahkan berbagai persoalan sampah yang diubah menjadi sumber energi terbarukan.

BOSS akan dirancang di desa-desa dan destinasi wisata di Banyuwangi.

Seorang Suami Tega Cangkul Wajah Istri di Depan Ibunya, Korban Terluka Parah, Begini Kronologinya

Serahkan Masker, Koordinator Staf Khusus Presiden Kunjungi UNUD dan RSUP Sanglah

Kemenparekraf Gelar Gerakan BISA dan Kampanye Pakai Masker di Pantai Pulau Santen Banyuwangi

Untuk menjalankan program BOSS ini, Banyuwangi kolaborasi bersama TOSS (Tempat Olah Sampah Setempat) merupakan program dinaungi oleh Kementerian ESDM dan PLN, bekerja sama dengan Gerakan Ciliwung Bersih (GCB), dan Comestoarra.com, startup company bidang teknologi informasi penunjang pengembang energi terbarukan.

Program ini terbukti sukses di berbagai tempat, seperti di Klungkung Bali, Ciliwung Jakarta, dan daerah lainnya.

Di Banyuwangi program nantinya diberi nama BOSS.

Program ini menggunakan metode pengelolaan dan pengolahan sampah di sumbernya, lalu menjadikannya sebagai sumber energi terbarukan berupa gas dan listrik tenaga uap.

“Program ini bagus karena bisa menjadi model penanganan sampah dari hulu, utamanya di destinasi wisata dan desa-desa. Selain menangani masalah sampah, BOSS juga menyelesaikan kebutuhan listrik rakyat karena mengubah sampah menjadi sumber energi alternatif. Kami sangat mendukung dan menyambut baik program ini,” kata Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, usai Safari TOSS, Seminar, dan Pelatihan virtual di Aula Pelinggihan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi, Selasa (8/9/2020).

Seminar dan pelatihan virtual ini juga menghadirkan sejumlah narasumber, seperti Komisaris utama Comestoarra.com Supriadi Legino, Pengembang Metode Peuyeumisasi untuk TOSS dan listrik kerakyatan Sonny Djatnika Sunda Djaja, dan ahli lingkungan I Made Brunner.

Halaman
123
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved