Breaking News:

GUPBI Bali Akui di Lapangan Tidak Semua Peternak Bisa Terapkan Biosecurity

Salah satunya membatasi ruang gerak manusia, penyebaran melalui hewan atau penyebaran terhadap barang-barang yang dibawa

TRIBUN BALI/ I PUTU SUPARTIKA
Foto ilustrasi wanita bersama babi peliharaannya 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA –  Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Badung getol mengimbau peternak untuk menerapkan biosecurity pasca adanya kasus Babi yang banyak mati.

Namun nyatanya di lapangan tidak bisa diterapkan oleh beberapa peternak, terutama peternak kecil.

Hal itu pun dikatakan Ketua Gabungan Usaha Peternak Babi Indonesia (GUPBI) Bali, Ketut Hari Suyasa saat dikonfirmasi, Senin (2/11/2020).

Menurutnya penerapan biosecurity memang bagus dilaksanakan untuk menghindari ternak terkena virus.

Baca juga: Kisah Inspiratif Putu Agus Suradnyana, Berawal dari Pengusaha Properti hingga Jabat Bupati Buleleng

Baca juga: Pakar Komunikasi Aqua Dwipayana Beri Motivasi Jajaran Polisi Militer Lanud I Gusti Ngurah Rai

Baca juga: Pasca Libur Panjang, Kasdam IX/Udayana Hadiri Rakor Kesiapan Penanganan 3T

 Namun jika dikatakan dengan penerapan wifi gratis yang bisa membantu pemasangan CCTV untuk mengurangi interaksi manusia dengan peternak, menurutnya hanya sebagian kecil saja. Bahkan hal itu pun tidak bisa diterapkan oleh peternak kecil.

“Jadi Kalau pemerintah Badung mempunyai cara seperti itu sangat bagus. Namun apa urusannya CCTV untuk pencegahan wabah? Seharusnya kalau berbicara penyebaran wabah harus dilakukan lebih teknis lagi,”ujarnya.

Pihaknya juga mengakui, jika mengurangi aktivitas peternak di kandang juga bagus.

 Akan tetapi, katanya, banyak faktor yang mengakibatkan virus itu masuk ke sebuah wilayah.

Salah satunya membatasi ruang gerak manusia, penyebaran melalui hewan atau penyebaran terhadap barang-barang yang dibawa.

“Di Badung kan banyak ada peternak dari besar, menengah hingga kecil. Kalau penerapan CCTV yang digunakan sebagai patokan juga susah, lantaran peternak kecil tidak bisa dilaksanakan, meski diberikan internet gratis. Namun kalau peternak besar menerapkan imbauan pemerintah itu masih masuk akal,” bebernya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved