Harga Tahu Tempe Naik, Polisi Sidak Gudang Importir Kedelai

Listyo mengungkapkan, kenaikan harga kedelai impor menjadi perhatian Satgas Pangan saat ini.

Editor: Kander Turnip
Hello Sehat
kedelai 

Harga Tahu Tempe Naik, Polisi Sidak Gudang Importir Kedelai

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Kepala Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri, Komjen Listyo Sigit Prabowo bersama Kepala Satgas Pangan Polri, Brigjen Helmy Santika, melakukan pemeriksaan di sejumlah gudang importir dan distributor kedelai.

Inspeksi dadakan atau sidak dilakukan di wilayah Cikupa, Cengkareng, dan Bekasi.

Listyo mengungkapkan, kenaikan harga kedelai impor menjadi perhatian Satgas Pangan saat ini.

Karena itu, pengecekan di lapangan pun dilakukan di seluruh Indonesia.

”Satgas telah menginstruksikan satgas kewilayahan di tiap Polda untuk melakukan pengecekan harga, ketersediaan kedelai serta sentra-sentra pengolahan, khususnya UMKM yang memproduksi tempe dan tahu,” kata Listyo, Selasa (5/1/2021).

Baca juga: Warganya Menggantungkan Hidup dari Pembuatan Tempe Tahu, Perbekel Sulang Harap Harga Kedelai Normal

Baca juga: Kedelai Mahal Ukuran Tahu & Tempe Makin Kecil, Produsen di Bali Menjerit: Asal Usaha Bisa Jalan Saja

Kasatgas Pangan Polri Brigjen Helmy Santika mengatakan, pihaknya telah berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian dan sejumlah pihak terkait kedelai ini.

Hal itu dilakukan untuk menelusuri dugaan adanya penimbunan serta permainan harga yang mengakibatkan harga kedelai impor naik.

”Kami telah memiliki data dan analisa ketersediaan serta kebutuhan kedelai secara nasional,” kata Helmy.

Menurut dia, memang harga kedelai di pasar dunia terpengaruh dengan adanya masa pandemi Covid-19.

”Berdasarkan data FAO, pada Desember 2020 ada kenaikan harga kedelai di pasar global sebesar 6 persen dari harga awal 435 dolar AS menjadi 461 dolar AS per ton," tutur dia.

Sebelumnya, Kementerian Perdagangan mengonfirmasi bahwa harga kedelai mengalami kenaikan.

Kenaikan itu terjadi meskipun stoknya cukup untuk memenuhi kebutuhan industri tahu dan tempe di Indonesia.

Akibat kenaikan itu membuat sejumlah perajin tahu tempe mogok produksi selama tiga hari.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved