Breaking News:

Berita Jembrana

Diterjang Banjir Bandang, PDAM Jembrana Rugi Hingga Ratusan Juta Rupiah

Direktur PDAM Tirta Amertha Jati Ida Bagus Kerta Negara mengatakan, bahwa beberapa infrastruktur PDAM mengalami kerusakan. Sehingga distribusi air pun

Istimewa
Penyaluran air bersih oleh Polres Jembrana ke Bak Induk Selasa 19 Januari 2021 kemarin. 

TRIBUN-BALI.COM, NEGARA- Banjir bandang  terjadi di Desa Medewi dan Pulukan Jembrana, pada Jumat 15 Januari 2021 lalu.

 Akibat Banjar bandang kerugian ratusan juta diderita oleh warga.

Ternyata tak hanya warga, PDAM juga mengalami kerugian mencapai ratusan juta rupiah lebih.

Direktur PDAM Tirta Amertha Jati Ida Bagus Kerta Negara mengatakan, bahwa beberapa infrastruktur PDAM mengalami kerusakan. Sehingga distribusi air pun mengalami kendala.

Baca juga: Air PDAM Terputus, Polres Jembrana Distribusikan Air Bersih Ke Warga Terdampak Banjir Bandang

Pipa distribusi tidak dapat pagi digunakan akibat terjangan air bah tersebut.

Terutama pipa distribusi di sisi Jembatan Medewi Kecamatan Pekutatan sepanjang 64 meter yang roboh akibat terjangan air disertai hantaman material kayu dan lumpur yang terbawa.

“Pipanya  jatuh ke air setelah tiang penyangganya roboh diterjang air. Jadi tidak bisa digunakan lagi.

Bahkan juga bak penampungan di sisi hulu sungai juga dipenuhi lumpur sehingga harus dikuras.

Bak penampungan tingginya tujuh meter.

 Saat banjir datang, ketinggian air melebihi tinggi bak tersebut, sehingga lumpur masuk ke dalamnya," ucapnya Rabu 20 Januari 2021.

Halaman
12
Penulis: I Made Ardhiangga Ismayana
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved