Breaking News:

LPSK Siap Melindungi Dino Patti Djalal Terkait Aksi Mafia Tanah dan Bangunan

Dino Patti Djalal dilaporkan ke polisi atas dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik seseorang melalui media elektronik Sabtu 13 Februari 2021.

Tribunnews.com/Ruth Vania
Dino Patti Djalal. Dino dilaporkan ke polisi atas dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik seseorang melalui media elektronik pada Sabtu 13 Februari 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban ( LPSK ) siap memberikan perlidungan kepada mantan Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal terkait aksi mafia tanah dan bangunan.

Dino Patti Djalal dilaporkan ke polisi atas dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik seseorang melalui media elektronik pada Sabtu 13 Februari 2021.

Pelaporan terhadap Dino karena yang bersangkutan mengungkap sindikat mafia tanah, seorang korbannya bernama Zurni Hasyim Djalal, ibu dari Dino sendiri.

Baca juga: Dino Patti Djalal: Saya Mewakili Suara Korban-korban Mafia Tanah, Ternyata Banyak Sekali

Baca juga: 4 Rumah Dino Patti Djalal Diincar Mafia Tanah, Pemalsu Sertifikat Rumah Ibunya Dibekuk Polisi

"Saksi, korban, saksi pelaku, dan/atau pelapor tidak dapat dituntut secara hukum, baik pidana maupun perdata atas kesaksian dan/atau laporan yang akan, sedang, atau telah diberikannya, kecuali kesaksian atau laporan tersebut diberikan tidak dengan itikad baik," kata Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo melalui keterangannya, Senin 15 Februari 2021.

Hasto menjelaskan, perlindungan Dino sebagai pelapor dan korban diatur pada Pasal 10 (1) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2006 tentang Perlindungan Saksi dan Korban.

Perlindungan hukum ini, lanjut Hasto, bertujuan agar masyarakat yang menjadi saksi, korban, saksi pelaku, dan/atau pelapor tindak pidana, tidak takut mengungkap tindak pidana dialami dan diketahuinya dan siap membantu penegak hukum mengusut tindak pidana dimaksud.

Harusnya Diapresiasi

Pada kasus Dino, kata Hasto, yang bersangkutan berupaya membantu penegak hukum untuk mengungkap sindikat mafia tanah.

"Upaya Dino selayaknya diapresiasi karena sebagai warga negara Dino aktif membantu penegak hukum membongkar praktik mafia tanah," kata Hasto.

Baca juga: 10 Commander Wish dari Kapolda Bali, Tiadakan Premanisme, Mafia Tanah dan llegal Debt Collector

Jika terdapat tuntutan hukum terhadap Dino, kata Hasto lagi, tuntutan hukum tersebut wajib ditunda hingga kasus yang dilaporkan atau telah diputus pengadilan dan memperoleh kekuatan hukum tetap.

"Saya mempersilakan mantan Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal untuk mengajukan perlindungan ke LPSK karena sebagai pelapor sekaligus korban tindak pidana, hak-haknya dilindungi oleh negara," sebut Hasto.

Diberitakan sebelumnya, Dino Patti Djalal dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait dugaan pencemaran nama baik kepada seseorang bernama Fredy Kusnadi. Laporan itu terdaftar dengan nomor: LP/860/II/YAN 2.5/SPKT/PMJ pada Sabtu 13 Februari 2021.

Laporan itu berkaitan dengan cuitan Dino melalui akun twitternya @dinopattidjalal yang menyebut Fredy sebagai dalang sindikat penipuan jual beli sertifikat rumah milik ibunya. (ilham/tribunnetwork/cep)

Editor: DionDBPutra
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved