Breaking News:

Berita Klungkung

Angin Puting Beliung di Klungkung Bali Tidak Berkaitan Siklon Tropis Seroja

TRC BPBD Klungkung, Kamis 8 April 2021, melakukan pendataan untuk mengetahui dampak kerugian dari bencana angin puting beliung di Klungkung

Tribun Bali/Eka Mita Suputra
Atap kanopi milik seorang warga di Klungkung jatuh di persawahan setelah diterjang angin puting beliung Rabu 7 April 2021 - Angin Puting Beliung di Klungkung Bali Tidak Berkaitan Siklon Tropis Seroja 

TRIBUN-BALI.COM, SEMARAPURA - TRC BPBD Klungkung, Kamis 8 April 2021, melakukan pendataan untuk mengetahui dampak kerugian dari bencana angin puting beliung yang terjadi pada Rabu 7 April 2021 malam.

Setelah BPBD Klungkung berkoordinasi dengan BMKG, ternyata angin puting beliung yang terjadi di Klungkung, Bali, tidak berkaitan dengan siklon tropis seroja.

"Kami kemarin sudah berkoordinasi dengam BMKG, dan ternyata angin puting beliung yang terjadi di Klungkung tidak berkaitan dengan siklon tropis seroja," ujar Kalak BPBD Klungkung, I Putu Widiada, Kamis 8 April 2021.

Menurutnya, bencana yang terjadi di Klungkung merupakan angin puting beliung biasa, yang terjadi karena adanya tabrakan antara udara hangat yang lembap dengan udara dingin yang kering.

Baca juga: Kemensos Siapkan Rp 3,9 Miliar untuk Tanggap Bencana NTB dan NTB, Risma: Mari Bantu Saudara Kita

Baca juga: 8 Personel Basarnas Bali Diberangkatkan Bantu Operasi SAR Bencana NTT

Baca juga: Warga Bali Galang Bantuan Bagi Korban Bencana di Nusa Tenggara Timur

"Pendataan masih kami lakukan. Dari kejadian ini ada 30 rumah yang alami kerusakan, semuanya di wilayah Kecamatan Klungkung," ujar Widiada.

Terjangan Angin Puting Beliung di Klungkung Bali, Atap Kanopi Warga Berterbangan

Beberapa warga di seputaran Kelurahan Semarapura Kelod, Klungkung, Kamis 8 April 2021 pagi, sudah sibuk memperbaiki atap rumah yang rusak akibat terjangan angin puting beliung yang terjadi, Rabu 7 April 2021 malam.

Seperti yang dialami seorang warga di Jalan Rijasa I, Gede Yudi Pradnyana (35), ia melihat sendiri atap kanopi di rumahnya terbang terbawa angin kencang.

"Saya lihat atap kanopi saya terbang terbawa angin," ujar Gede Yudi saat ditemui di kediamannya, Kamis 8 April 2021.

Ia pun menceritakan kejadian angin kencang yang terjadi, Rabu 7 April 2021 sekira pukul 17.00 Wita tersebut.

Halaman
12
Penulis: Eka Mita Suputra
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved