Mudik Lebaran 2021

Larangan Mudik 2021 Diprediksi Bikin Bisnis Hotel di Bali Makin Suram, Ini Kata Ahli

Industri perhotelan di Bali yang mengandalkan kunjungan wisatawan, diprediksi masih suram hingga akhir tahun 2021. 

Editor: Noviana Windri
Tribun Bali/Karsiani Putri
Amaris Hotel Teuku Umar Denpasar Bali. 

TRIBUN-BALI.COM -  Industri perhotelan di Bali yang mengandalkan kunjungan wisatawan, diprediksi masih suram hingga akhir tahun 2021. 

Hal ini ditandai dengan anjloknya jumlah wisatawan nusantara sepanjang 2020 hingga 56 persen.

Angka yang lebih memprihatinkan ditunjukkan kunjungan wisatawan mancanegara yang merosot drastis hingga sebesar 83 persen.

Tentu saja, jebloknya jumlah kunjungan wisatawan ini berdampak pada tiga matriks industri perhotelan yakni pasokan, tarif, dan tingkat okupansi.

Dari matriks pasokan kamar hotel, menurut data Colliers Indonesia, Bali mengalami stagnasi sehingga jumlah kamar hotel tetap di angka 60.042 dari 539 proyek hotel hingga kuartal I-2021.

Mudik Lebaran 2021 Dilarang, KAI Jual Tiket Kereta Api Hingga 30 April

JADWAL Cuti Bersama ASN 2021 dan Sanksi Jika Nekat Mudik Lebaran 6 - 17 Mei

Ini Daftar Kendaraan yang Boleh Melintas Saat Mudik Lebaran 2021

Sementara, sampai akhir tahun 2021, terdapat 637 kamar dari lima proyek hotel dengan klasifikasi bintang tiga, empat, dan lima yang ditargetkan selesai konstruksinya.

Ketersediaan jumlah kamar yang cukup banyak membuat tingkat hunian hotel di Bali menjadi sangat rendah.

Tingkat hunian pada Kuartal I-2021, rata-rata 16,3 persen atau turun 4,2 persen dari kuartal sebelumnya dengan tarif rata-rata harian atau average daily rate (ADR) 76,7 dollar AS.

Sedangkan hingga akhir tahun 2021, tingkat hunian berada pada posisi 22,4 persen atau lebih rendah 1,9 persen secara tahunan dengan ADR diprediksi akan mencapai 89,3 persen atau turun 1,9 persen secara tahunan.

Senior Associate Director Research Colliers Indonesia Ferry Salanto menuturkan, kinerja tiga matriks itu terendah dalam sejarah.

Dengan stok kamar yang sangat banyak dan terbatasnya jumlah kunjungan, membuat pelaku bisnis perhotelan tidak memiliki pilihan lain kecuali bertahan dari pandemi Covid-19.

"Mereka memilih memberikan diskon dan promosi lain demi menarik pengunjung. Meski demikian, hasilnya tidak signifikan," kata Ferry dalam laporan yang diterima Kompas.com, Senin (12/04/2021).

Ferry menegaskan, industri perhotelan sangat membutuhkan mobilitas pengunjung, dan vaksin Covid-19 akan membantu membangun kembali kepercayaan.

Selain itu, akan ada interval waktu selama beberapa bulan sebelum rencana Pemerintah untuk membuka akses bagi turis asing pada Juli 2021.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved