Breaking News:

Ramadan 2021

Sejarah Panjang Megahnya Masjid Emas Aceh, Impian Haji Harun Terwujud Setelah 20 Tahun

Sejarah Panjang Megahnya Masjid Emas Aceh, Impian Haji Harun Terwujud Setelah 20 Tahun

SERAMBINEWS.COM
Masjid megah yang berada di Desa Lamseupeng, Banda Aceh atau lebih dikenal dengan sebutan Masjid Haji Keuchik Leumiek (HKL), banyak juga yang menyebutnya Masjid Emas.  

TRIBUN-BALI.COM, BANDA ACEH – Tak banyak orang yang tahu sejarah panjang dibalik megahnya Masjid Haji Keuchik Leumiek (HKL) yang berada di Desa Lamseupeng, Banda Aceh.

Masjid Emas Aceh, yakni sebutan masyarakat untuk Masjid HKL, merupakan satu diantara situs yang banyak dikunjungi warga, baik dari dalam negeri maupun luar negeri sekalipun.

Namun, siapa sangka bahwa masjid yang bernuansa Timur Tengah dan bergaya Spanyol ini merupakan impian seorang Alm Haji Harun selama 20 tahun lamanya.

Baca juga: Jadwal Imsak dan Buka Puasa Ramadan Kamis 15 April 2021 Wilayah Denpasar dan Sekitarnya

Pada Serambinews.com, cucu Alm Haji Harun yang bernama M Zawir Ghivari serta pengurus Masjid HKL Ustadz Jumaris dan didampingi putra Alm Haji Harun yakni M Kamaruzzaman HKL pada Minggu (11/4/2021) menceritakan awal mula dan alasan dari Alm Haji Harun membangun masjid sampai kegiatan dilaksanakan di masjid setiap hari.

Impian Haji Harun Selama 20 Tahun

Zawir mengulas balik kisah kakeknya, H Harun membangun masjid, menyebut keinginan tersebut telah lama dipendam oleh sang kakek, namun bisa terwujud pada tahun 2019 sialm.

Impian ini diwujudkan setelah kakeknya tanpa sengaja terpikir membuat masjid pada lahan kosong peninggalan Ayahanda H Harun yakni Haji Keuchik Leumik.

Baca juga: Daftar Negara dengan Durasi Waktu Puasa Ramadan 2021 Terlama dan Tersingkat

“Keinginan kakek membangun masjid dipendam selama 20 tahun, masjid urung dibangun karena terkendala lahan, namun pada suatu sore kakek terinspirasi pada lahan kosong ketika duduk menunggu adzan Magrib di Balai Pengajian Haji Keuchik Leumiek,” ulas Zawir pada Serambi.

Membangun sebuah masjid di Desa Lamseupeung adalah keinginan pria kelahiran 19 September 1942, lahir dari keluarga bangsawan tidak membuat dirinya merasa lupa dengan akhirat sehingga niat dan impian membangun masjid tertanam di dalam hati Haji Harun sampai 20 tahun lamanya.

Kendala utama Haji Harun membangun masjid karena kurangnya lahan, sehingga beliau membutuhkan waktu 20 tahun lebih untuk mewujdukan keinginan membangun Rumah Allah di tanah kelahiran, yakni Lamseupeung.

Halaman
1234
Editor: Aloisius H Manggol
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved