Breaking News:

Berita Denpasar

Pedagang Pasar Senggol Kumbasari Denpasar Seperti Berada di Dalam Goa, Omzet Anjlok hingga 90 Persen

Pedagang Pasar Senggol Kumbasari Denpasar Seperti Berada di Dalam Goa, Omzet Anjlok hingga 90 Persen

Tribun Bali/Noviana Windri
Ilustrasi - Suasana Pasar Kumbasari. Pedagang Pasar Senggol Kumbasari Denpasar Seperti Berada di Dalam Goa, Omzet Anjlok hingga 90 Persen 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Sudah jatuh tertimpa tangga, mungkin itu pepatah yang tepat untuk menggambarkan kondisi pedagang pasar senggol di Pasar Kumbasari, Denpasar.

Tahun 2009, omzet penjualan mereka mulai menurun dikarenakan adanya pembuatan basement di Pasar Kumbasari.

Adanya basement tersebut membuat pedagang pasar senggol seperti berada dalam gua karena tak terlihat dari jalan utama yakni Jalan Gajah Mada.

Selanjutnya mereka juga kalah bersaing dengan kemajuan teknologi dengan hadirnya pedagang-pedagang yang berjualan secara online.

Tak cukup di sana saja, omzet mereka harus kembali terjun bebas setelah adanya pandemic Covid-19.

Salah seorang pedagang pasar senggol di sana, Nengah Pariadi yang diwawancarai Minggu, 16 Mei 2021 mengatakan bahkan omzetnya menurun hingga 90 persen.

Jumlah pedagang di pasar senggol pun terus berkurang.

“Awalnya ada 89 orang pedagang, sekarang sisa sedikit. Saya pun kadang-kadang tidak jualan karena sepi,” kata penjual pakaian jadi ini.

Baca juga: Pingsan di Denpasar Setelah Jalan Kaki dari Padangbai, Ternyata Imam Sempat Melamar Jadi Marinir

Ia menambahkan, penjualan semakin sepi ketika 20-an pedagang di Pasar Kumbasari dinyatakan positif Covid-19 pada tahun 2020 lalu.

Halaman
123
Penulis: Putu Supartika
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved