Breaking News:

Pura di Bali

Kisah Angker Pura Goa Sudamala di Selat Karangasem, Bila Terkena Desti Hingga Cetik Bisa Disembuhkan

Pancoran pertama terletak paling selatan, atau dikiri dari pintu masuk pura adalah pancoran Naga Taksaka.

Penulis: AA Seri Kusniarti | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Pura Goa Sudamala 

Laporan Wartawan Tribun Bali, A A Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Selain wisata kolam jernih alami Yeh Babah di Petung, Padang Aji, Selat, Karangasem, Bali, ada pula lokasi malukat yang unik dan memiliki kisah angker nan sakral.

Cukup berjalan sedikit dari lokasi mata air permukaan ke tengah hutan.

Jero Mangku Kemasan, menceritakan kepada Tribun Bali bahwa di lokasi malukat ini tidak boleh berkata dan berbuat sembarangan.

“Tirta dan mata airnya sudah ada ratusan tahun yang lalu. Kalau dipugarnya baru tiga bulanan,” sebutnya kepada Tribun Bali, Selasa 15 Juni 2021.

Baca juga: Kisah di Balik Berdirinya Pura Dalem Pangembak, Patung yang Dibuat Jero Mangku Bisa Tertawa Sendiri

Pemugaran dilakukan saat Kajeng Kliwon Uwudan. Ada empat pancoran, tiga memakai kendi dan satu langsung tanpa kendi.

Pancoran pertama terletak paling selatan, atau dikiri dari pintu masuk pura adalah pancoran Naga Taksaka.

Setelah itu, ada pancoran Naga Basuki, lalu ada pancoran Naga Ananta Boga.

“Nah pancoran keempat adalah pancoran langsung tirta dari Ulun Danu Batur,” sebutnya.

Kegunaannya masing-masing berbeda-beda. Naga Taksaka untuk peleburan dari aneluh nerangjana. Seperti desti dan lain sebagainya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved