Breaking News:

Berita Jembrana

Bupati Jembrana Imbau Warga Waspada Nyamuk Aedes Aegypti, Ajak Masyarakat Untuk Peduli Lingkungan

Bupati Jembrana, I Nengah Tamba, fokus dalam menggencarkan vaksinasi Covid-19 dan meminta warga kini mewaspadai lingkungan

Penulis: I Made Ardhiangga Ismayana | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Tribun Bali/dwi suputra
ilustrasi nyamuk - Bupati Jembrana Imbau Warga Waspada Nyamuk Aedes Aegypti, Ajak Masyarakat Untuk Peduli Lingkungan 

Misalnya saja menjaga lingkungan itu dengan jangan buang sampah sembarangan, atau buanglah pada tempatnya.

Kemudian menguras rutin bak mandi dan genangan dibersihkan.

“Ketika lingkungan bersih tentu masyarakatnya sehat. Dengan langkah pencegahan ini semoga tidak akan ada lagi kasus demam berdarah lagi disini," bebernya.

Berkaca di tahun 2020, data yang dihimpun Tribun Bali, bahwa kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Jembrana ada sebanyak 246 kasus.

Bahkan tiga orang diantaranya meninggal dunia.

Bahkan, kasus DBD membuat putra atau anak seorang pejabat di lingkungan Pemkab Jembrana meninggal dunia.

Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Jembrana, dr. I Gusti Agung Putu Arisantha mengatakan, untuk kasus DBD dimulai dari Januari 2020 lalu hingga pertengahan Desember 2020 ada sekitar 246 kasus.

Sedangkan untuk anak seorang pejabat itu sendiri, sejatinya sudah mengalami sakit sejak di luar Jembrana atau saat di Gianyar.

Kemudian dirawat di RS Swasta di Jembrana dan meninggal dunia.

Arisantha menyebut, bahwa 246 kasus itu dimulai dari awal Januari lalu ada sekitar 22 kasus, kemudian Februari ada 18 kasus, Maret ada 40 kasus, April ada 39 kasus, Mei 35 kasus Juni 11 kasus dan Juli ada 14 kasus, untuk Agustus 18 kasus, September 13 kasus, Oktober 11 kasus dan November ada 12 kasus.

Baca juga: Cegah Demam Berdarah, BPBD dan Damkar Gianyar Bersihkan Limbah di Saluran Drainase

Sedangkan untuk Desember belum ada kasus terdeteksi.

Kasus DBD cukup tinggi seiring dengan curah hujan atau musim hujan yang tiba.

246 kasus ini tersebar di lima kecamatan di Jembrana, Bali.

Pihaknya sudah berusaha maksimal melakukan penanganan berbagai penyakit lainnya di tengah merebaknya virus Corona. (*).

Kumpulan Artikel Bali

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved