Breaking News:

Berita Bali

Buat Gerakan Warga Bantu Warga, BEM 14 Kampus se-Bali Siap Bantu Masyarakat Terdampak PPKM Darurat

Mereka harus tutup lebih awal dan bahkan untuk sektor non esensial dilarang beroperasi selama PPKM darurat.

Penulis: Putu Supartika | Editor: Wema Satya Dinata
Istimewa
Ilustrasi Donasi - BEM dari 14 Kampus di Bali Siap Bantu Warga Terdampak PPKM Darurat, Buat Gerakan Warga Bantu Warga 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Bali menjadi salah satu daerah yang terkena sasaran penerapan PPKM darurat.

Dimana penerapan PPKM darurat ini berdampak kepada banyak sektor termasuk pelaku usaha kecil dan menengah.

Mereka harus tutup lebih awal dan bahkan untuk sektor non esensial dilarang beroperasi selama PPKM darurat.

Padahal semenjak pandemi Covid-19 mewabah warga juga sudah terkena dampak dalam bidang ekonomi.

Baca juga: PPKM Darurat Diperpanjang 6 Minggu ke Depan, Begini Dampaknya untuk Pasar Saham

Apalagi hingga saat ini belum ada hasil yang memuaskan yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Bali dalam mengatasi dampak perekonomian ini.

Oleh karena itu, Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Se-Bali Dewata Dwipa membuat sebuah gerakan Warga Bantu Warga.

Gerakan ini merupakan bentuk rasa simpati kepada masyarakat yang kesulitan ekonomi khususnya masalah isi perut.

Salah satu perwakilan dari Aliansi BEM Se-Bali Dewata Dwipa yang juga Presiden Mahasiswa Universitas Udayana, Muhammad Novriansyah Kusumapratama saat dihubungi Selasa 13 Juli 2021 mengatakan sebelum melakukan kegiatan ini pihaknya telah bersurat kepada Gubernur Bali sebanyak tiga kali untuk menyampaikan hasil kajian serta terkait permasalahan pemulihan ekonomi di Bali.

Namun surat audiensi tersebut ditolak dengan berbagai alasan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved