Breaking News:

Berita Bali

Didominasi Faktor Ekonomi di Masa Pandemi, Kasus Perceraian Banyak di PN Denpasar dan Singaraja

Penanganan perkara gugatan perdata di PN Denpasar didominasi kasus perceraian.

Penulis: Putu Candra | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Istimewa
Ilustrasi sidang - Didominasi Faktor Ekonomi di Masa Pandemi, Kasus Perceraian Banyak di PN Denpasar dan Singaraja 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pandemi Covid-19 yang terjadi selama satu tahun lebih ini membuat banyak masyarakat kehilangan mata pencaharian.

Hal ini kemudian menimbulkan konflik di rumah tangga, sehingga berujung pada perceraian.

Seperti yang terdata di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar dan PN Singaraja.

Penanganan perkara gugatan perdata di PN Denpasar didominasi kasus perceraian.

Baca juga: Wanita Ini Disebut-sebut Orang Ketiga di Balik Perceraian Miliarder Bill Gates dan Melinda

Dibandingkan perkara perdata semacam perbuatan melawan hukum, wanprestasi, persoalan tanah, terkait dengan harta bersama ada, hak asuh, perkara perceraian lebih banyak.

Dari data kasus perdata yang masuk tahun 2019 hingga Juli 2021, lebih dari 50 persen didominasi perceraian.

"Dari gugatan perkara perdata dari tahun 2019 sampai Juli 2021 ini didominasi perkara perceraian. Perkara perceraian paling banyak," kata Juru Bicara PN Denpasar I Made Pasek, Rabu 21 Juli 2021.

Data tahun 2019, gugatan perdata yang masuk 1.324 dengan 935 perkara penceraian. Tahun 2020 gugatan perdata 1.244, gugatan perceraian berjumlah 895 perkara.

Sedangkan data terakhir Januari-Juli 2021, gugatan perdata yang masuk 731 perkara dengan 518 perkara penceraian.

"Dari data perkara perdata keseluruhan tahun 2019 dan tahun 2020 kita harus hitung persentasenya. Belum tentu menurun atau naik. Kalau membandingkan jumlah perkara perceraian, iya menurun," jelas Made Pasek.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved