Breaking News:

Berita Bangli

Anggaran Operasional Habis, Vaksinasi Rabies di Bangli ‘Mandeg’ di 30 Persen

Pelaksanaan vaksinasi rabies di Bangli, Bali, tidak mampu menyasar seluruh populasi anjing.

Penulis: Muhammad Fredey Mercury | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Tim vaksinasi dinas PKP saat melakukan vaksin rabies di wilayah Desa Songan, Kintamani belum lama ini - Anggaran Operasional Habis, Vaksinasi Rabies di Bangli ‘Mandeg’ di 30 Persen 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Pelaksanaan vaksinasi rabies di Bangli, Bali, tidak mampu menyasar seluruh populasi anjing.

Pasalnya dari total populasi anjing sebanyak 59 ribu ekor lebih, realisasi vaksin hanya mencapai 30 persen.

Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan, dan Perikanan (PKP) Bangli, I Wayan Sarma, membenarkan hal tersebut.

Ia mengungkapkan, alasan hanya 30 persen anjing yang divaksin lantaran keterbatasan anggaran operasional untuk tim vaksinator.

Baca juga: Bocah Meninggal Digigit Anjing Rabies, Anjing Dibunuh dan Dagingnya Dimakan Keluarga Korban

“Dengan demikian, total anjing yang mampu tervaksin hanya sebanyak 17.813 ekor, atau 30 persen. Yang paling banyak ada di Kintamani, yakni 12.131 ekor,” jelasnya, Minggu 8 Agustus 2021.

Dikatakan pula, 30 persen vaksinasi tersebut menyasar pada daerah-daerah yang teridentifikasi sebagai zona merah rabies.

Penetapan zona merah ini mengacu pada tahun sebelumnya.

Sarma juga mengatakan, selain zona merah pihaknya juga menyasar desa-desa di sekitar.

“Berdasarkan catatan tahun lalu ada 12 desa yang terkategori zona merah. Itu yang menjadi sasaran utama. Jika ditambah dengan desa sektiarnya, total ada 24 desa yang menjadi sasaran vaksinasi,” ungkapnya.

Alasan vaksinasi rabies juga menyasar desa di sekitar zona merah, ujar Sarma, untuk mengantisipasi penularan kasus.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved