Breaking News:

Vaksinasi

Moderna Tarik Vaksin di Jepang yang Terkontaminasi Baja Nirkarat

Otoritas Jepang menangguhkan penggunaan tiga kelompok vaksin Moderna yang berisi 1,63 juta dosis pekan lalu setelah diberitahu adanya kontaminasi.

Editor: DionDBPutra
ilustrasi
Moderna menarik tiga kelompok vaksin Covid-19 setelah penyelidikan menemukan adanya unsur kontaminan baja nirkarat pada sejumlah ampul di Jepang. 

TRIBUN-BALI.COM, TOKYO - Moderna dan Takeda Pharmaceutical bekerja sama dengan otoritas Jepang untuk menarik tiga kelompok vaksin Covid-19 setelah penyelidikan menemukan adanya unsur kontaminan baja nirkarat pada sejumlah ampul.

Otoritas Jepang menangguhkan penggunaan tiga kelompok vaksin Moderna yang berisi 1,63 juta dosis pekan lalu setelah diberitahu adanya kontaminasi.

Hari Rabu 1 September 2021, Kementerian Kesehatan Jepang mengatakan berdasarkan informasi dari penyelidikan kedua perusahaan, pihaknya tidak yakin partikel baja nirkarat itu menimbulkan risiko kesehatan baru.

Baca juga: Jepang Tangguhkan 2,6 Juta Vaksin Covid-19 Moderna Karena Kontaminasi Zat Asing 

Baca juga: Menkes Jepang Sebut Kontaminasi Vaksin Moderna Mungkin dari Jarum Suntik

Moderna menyebutkan kontaminasi partikel itu kemungkinan terjadi selama proses produksi.

Perusahaan lokal Takeda mendistribusikan vaksin Moderna di Jepang.

Penyebab yang paling mungkin dari kontaminasi tersebut adalah gesekan antar dua potong logam di mesin yang memasang sumbat pada ampul, kata Moderna melalui pernyataan bersama dengan Takeda. Materialnya dipastikan baja nirkarat.

Moderna melakukan penyelidikan bersama mitranya Takeda dan perusahaan Spanyol Rovi yang mengoperasikan pabrik di mana kontaminasi terjadi.

"Baja nirkarat kerap digunakan untuk katup jantung, penggantian sendi, serta jahitan logam dan staples. Oleh sebab itu tidak diharapkan bahwa injeksi partikel yang teridentifikasi pada kelompok-kelompok ini di Jepang akan mengakibatkan peningkatan risiko medis," kata Takeda dan Moderna melalui pernyataan bersama.

Pemberian vaksin Moderna di Jepang dihentikan setelah 39 ampul ditemukan mengandung benda asing.

Semua ampul berasal dari satu kelompok, namun vaksin dari dua kelompok lainnya dari jalur produksi Rovi yang sama, ditangguhkan sebagai langkah antisipasi

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved