Breaking News:

Berita Bangli

UPDATE: Kerugian Materiil Akibat Gempa di Bangli Diperkirakan Mencapai Rp 800 Juta

Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Bangli, I Ketut Agus Sutapa Minggu (17/10/2021) menyebutkan, sesuai hasil monitoring dan pulbaket untuk

Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Kasi Pemerintahan Desa Buahan, Nengah Wayadita saat memperbaiki kerusakan kantor desa akibat gempa. Minggu (17/10/2021) 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Gempa berkekuatan 4.8 skala Richter yang terjadi Sabtu (16/10/2021) mengakibatkan dampak kerusakan di seluruh wilayah Bangli.

Berdasarkan catatan petugas BPBD, kerusakan akibat gempa hingga kini mencapai Rp 800 juta.

Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Bangli, I Ketut Agus Sutapa Minggu (17/10/2021) menyebutkan, sesuai hasil monitoring dan pulbaket untuk di Kecamatan Bangli, laporan kerusakan akibat gempa tercatat di dua lokasi. Yakni Desa Landih dan Desa Kayubihi.

Di Kecamatan Susut, kerusakan akibat gempa dilaporkan terjadi di lima lokasi. Yakni Desa Penglumbaran, Desa Selat, Desa Tiga, Desa Sulahan, dan Desa Susut.

Baca juga: Gubernur Koster Jenguk Korban Gempa Karangasem-Bangli, Pastikan Biaya Perawatan Ditanggung Penuh

Di Kecamatan Tembuku, lanjut Agus, kerusakan akibat gempa terjadi di tiga lokasi. Antara lain Desa Peninjoan, Desa Tembuku, dan Desa Yangapi.

Sedangkan di Kecamatan Kintamani, di empat lokasi. Yakni Desa Buahan, Desa Terunyan, Desa Batur Selatan, dan Desa Songan A.

"Dari lokasi tersebut, untuk fasilitas pribadi berupa bangunan rumah, tercatat ada dua unit rusak ringan, sembilan unit rusak sedang, dan 26 unit rusak berat," sebutnya.

Sementara kerusakan fasilitas umum berupa bangunan di instansi pemerintahan, lanjut Agus, tercatat ada empat unit.

Diantaranya Kantor Desa Buahan, Puskesmas Susut II di Desa Sulahan, Mako Polsek Susut, serta BUMDES Buahan.

"Selain itu dari empat kecamatan total ada 28 unit tempat ibadah, 2 unit MCK, 2 unit dapur, serta 3 unit balai masyarakat yang juga mengalami kerusakan akibat gempa. Secara total kerugiannya mencapai Rp 800 juta," ungkapnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved