Breaking News:

Berita Karangasem

Harga Bunga Kasna di Karangasem Anjlok, Petani Memanen Bertahap untuk Kurangi Kerugian

Bunga berwarna  putih yang tumbuh di Lereng Gunung Agung nampak cantik & indah. Hampir sebagian warga membudidayakannya

Penulis: Saiful Rohim | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Saiful Rohim
Bunga Kasna 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Bunga Kasna mulai dikenal masyarakat setelah dijadikan Objek Wisata di Temukus, Desa Besakih, Kecamatan Rendang, Karangasem.

Bunga berwarna  putih yang tumbuh di Lereng Gunung Agung nampak cantik & indah. Hampir sebagian warga membudidayakannya.

Walaupun memiliki keindahan, tapi  harga Kasna anjlok di Pasar Tradisional.

Harga  per ikatnya  diperkirakan Rp 4 sampai 6 ribu. Harga ini tak sebanding dengan kesannya.

Baca juga: Pedagang di Terminal Seraya Karangasem Tolak Relokasi, Datangi Dewan, Solihin: Kami Tidak Setuju

Masyarakat yang mebudidayakan bunga kasna di Temukus mengeluhkan anjloknya harga per ikatnya.

Menurut Dina, warga Temukus yang membudidayakan bunga kasna, mengatakan, harga jual kasna di pasaran berkisar Rp 4 - 6 ribu per ikat. Satu ikat kasna berisi 15 - 20 ikat kecil.

Sedangkan masa  tanam bunga kasna 6 bulan, supaya tanaman siap untuk di panen dan dijual di pasaran.

"Sekali panen kita bisa dapat 30 kilogram. Nanti bunganya dikirim ke Klungkung untuk dijual. Harga per ikat murah,"kata Dian.

Kepala Dusun Temukus, I Wayan Sudiana, mengatakan, harga Kasna anjlok.

Untuk mengantisipasi kerugian, petani memanen secara bertahap agar tak layu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved