Breaking News:

Berita Bali

Percepatan Pemulihan Pasca Pandemi, Wagub Cok Ace Dukung Riset Kebencanaan "Ideathon" Bali Kembali

Perubahan situasi yang berkembang sangat dinamis, sehingga harus dibarengi dengan dinamika kebijakan, baik dari Pemerintah Pusat maupun Pemerintah

Penulis: Ragil Armando | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Ragil Armando
Wakil Gubernur Bali Prof. Tjok. Oka Artha Ardhana Sukawati saat membuka seminar Ideathon Bali Kembali secara virtual di Ruang Rapat Wakil Gubernur Bali, Kantor Gubernur, Selasa 23 November 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Sampai saat ini kita masih berjuang bersama menghadapi pandemi Covid-19.

Perubahan situasi yang berkembang sangat dinamis, sehingga harus dibarengi dengan dinamika kebijakan, baik dari Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Bali Prof. Tjok. Oka Artha Ardhana Sukawati saat membuka seminar Ideathon Bali Kembali secara virtual di Ruang Rapat Wakil Gubernur Bali, Kantor Gubernur, Selasa 23 November 2021.

Untuk mencegah dan mengendalikan laju penyebaran virus Covid-19 di Bali, selain memulai dari diri sendiri untuk menerapkan protokol kesehatan secara disiplin, memperketat protokol kesehatan dengan melaksanakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat dan operasi yustisi, melakukan 3T (testing, tracing dan treatment), melakukan isolasi terpusat dan percepatan vaksinasi, segala upaya juga telah dilakukan.

Baca juga: Fraksi Gerindra Soroti Proyek Pusat Kebudayaan Bali, Harap Pengelolaannya Tak Seperti Museum Subak

Pencapaian vaksinasi suntik tahap pertama di Bali sampai hari Minggu, 21 November 2021 telah mencapai 100,92 persen dari target jumlah penduduk yang di vaksin 3,4 Juta penduduk.

Sementara untuk vaksin suntik kedua telah mencapai 88,10 persen.

Sehingga dengan capaian target vaksinasi ini diharapankan akan terbentuk herd immunity masyarakat Bali untuk dapat mengurangi risiko penyebaran Covid-19 dalam beraktivitas.

Selain itu, seluruh Kabupaten/ Kota di Bali saat ini berada pada zona risiko rendah Covid-19 atau PPKM level 2.

"Walaupun penyebarannya Covid-19 di Bali sudah mulai bisa dikendalikan tetapi potensi penyebarannya masih tetap ada, maka protokol kesehatan harus tetap dilaksanakan secara ketat dan disiplin," imbuh Wagub Cok Ace yang di dampingi Kalaksa BPBD Provinsi Bali I Made Rentin.

Penyebaran Covid-19 di Bali yang sudah berlangsung sejak awal bulan Maret Tahun 2020, selain memberi dampak pada kesehatan, juga telah memberikan dampak yang signifikan bagi perekonomian Bali yang bergantung pada sektor pariwisata dan turunannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved