Breaking News:

Berita Badung

Buntut Kasus Covid-19 Naik, RSD Mangusada Badung Kembali Siapkan Tempat Isolasi Penanganan Pasien

Kini per hari kasus positif covid-19 di Badung di angka puluhan. Bahkan rumah sakit Mangusada pun kini sudah merawat belasan pasien yang terkonfirmasi

Tribun Bali/I Komang Agus Aryanta
Situasi Gedung RSD Mangusada yang berlokasi di Kelurahan Kapal Badung 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA - Rumah Sakit Daerah (RSD) Mangusada kini kembali mempersiapkan ruangan untuk tempat isolasi pasien yang terpapar covid-19.

Penyiapan ruangan dilakukan lantaran kasus covid-19 di Kabupaten Badung semakin meningkat.

Kini per hari kasus positif covid-19 di Badung di angka puluhan. Bahkan rumah sakit Mangusada pun kini sudah merawat belasan pasien yang terkonfirmasi covid-19.

Dari informasi yang didapat ada sebanyak 15 pasien covid-19 yang dirawat hingga akhir bulan Januari 2022.

Baca juga: Laka Lantas di Jalan Gatsu Barat Denpasar, Pemuda Asal Mengwi Badung Meninggal Dunia

Pasien bisa saja bertambah seiring terus bertambahnya kasus positif covid-19 di Gumi Keris, mengingat RSD Mangusada merupakan rumah sakit rujukan penanganan covid-19.

Direktur RSD Mangusada, dr I Wayan Darta saat dikonfirmasi tak menampik jika saat ini RSD Mangusada sudah kembali merawat pasien covid-19.

Bahkan hingga akhir bulan Januari 2022, pihaknya mencatat ada sebanyak 15 pasien covid-19 yang tengah dirawat di RSD Mangusada.

"Iya dari data kami, sampai akhir bulan yakni 31 Januari 2022 kemarin ada 15 pasien yang sedang menjalani perawatan di RSD Mangusada. Hal itu karena kasus kembali meningkat," ujarnya Selasa 1 Februari 2022.

Pihaknya mengakui dari 15 pasien yang dirawat,  ada sebanyak 14 pasien yang dirawat di ruang isolasi. Namun satunya lagi sedang menjalani perawatan di ruang ICU.

"Kondisi pasien saat ini dalam keadaan sehat, semoga cepat kembali pulih dan tidak ada penambahan kasus lagi di Badung," harap Mantan Kabid Kesmas Dinas Kesehatan Badung itu.

Pihaknya mengakui, sebagian besar pasien yang menjalani perawatan di RSD Mangusada merupakan pasien yang mempunyai penyakit bawaan atau komorbid yang  terkena virus covid-19.

Menurutnya perawatan penting dilakukan agar tidak bisa dipantau kondisi pasien mengingat adanya kormobid tersebut.

"Jadi penanganannya biar bisa lebih cepat kalau komorbid. Kalau tanpa gejala bisa dilakukan Isolasi Terpusat (Isoter)," bebernya.

Dalam mengantisipasi lonjakan kasus covid-19, Dr Darta mengaku  telah menyiapkan ruang isolasi di UGD sebanyak lima bed, di ruang isolasi perawatan covid-19 sebanyak 70 bed, serta di ICU sebanyak tujuh bed.

Baca juga: Pimpinan dan Anggota DPRD Badung Mengucapkan Selamat Tahun Baru Imlek 2573

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved