Bos Facebook Bangkrut? Sehari Harta Rp 429 Triliun Melayang, Ini Penjelasan Lengkapnya

Bos Facebook Bangkrut? Sehari Harta Rp 429 Triliun Melayang, Ini Penjelasan Lengkapnya

Brendan Smialowski / AFP
CEO Facebook Mark Zuckerberg saat memberikan kesaksian di depan senat atas skandal kebocoran data pengguna Facebook oleh Cambridge Analytica 

Saham perusahaan media sosial lainnya juga terpukul.

Harga saham Twitter Inc turun 5,6%, sementara Pinterest Inc dan Snap Inc masing-masing merosot 10,3% dan 23,6% sebelum melaporkan pendapatan setelah penutupan perdagangan.

Saham teknologi besar seperti Alphabet Inc dan Microsoft Corp turun lebih dari 3%.

Sementara harga saham Amazon.com Inc merosot 7,8%, sebelum dijadwalkan untuk merilis kinerja.

"Dalam kondisi suku bunga yang meningkat, kami memperkirakan untuk melihat lebih banyak perbedaan antara nama-nama berkualitas lebih tinggi, seperti megacaps, dan nama-nama berkualitas lebih rendah yang tidak menghasilkan uang," kata Maxwell Grinacoff, US equity & derivatives strategist BNP Paribas seperti dikutip Reuters.

Perusahaan teknologi finansial menghadapi penutupan hari kedua, setelah pendapatan mengecewakan PayPal Holdings Inc pada hari Selasa menyebabkan investor mempertanyakan apakah perusahaan-perusahaan yang diuntungkan secara signifikan dari pandemi akan memiliki kinerja sesuai dengan harapan valuasi di tahun 2022.

Harga saham PayPal turun 6,2%, sementara rekan-rekan Block Inc, Affirm Holdings Inc, dan SoFi Technologies tergelincir antara 4,9% dan 11%.

Saham teknologi telah menikmati periode dominan di tengah suku bunga rendah. Investor mencari pertumbuhan tinggi.

Tetapi dengan kenaikan inflasi dan Federal Reserve AS mengisyaratkan sikap kenaikan suku bunga yang agresif untuk mengendalikannya, fund manager harus menyesuaikan portofolio yang sesuai.

"Orang-orang akan mulai meningkatkan alokasi untuk menilai saham, dan untuk melakukan itu mereka harus menjual saham pertumbuhan mereka, bahkan jika harganya turun 15% hingga 30%," kata Jack Murphy, co-chief investment officer dari Easterly Investment Partners.

Menambah tekanan pasar adalah kenaikan suku bunga kedua oleh Bank of England dan poros hawkish oleh Gubernur European Central Bank Christine Lagarde.

Sementara itu, jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diperkirakan pekan lalu karena infeksi Covid-19 mereda.

Hal ini menunjukkan bahwa perlambatan yang diantisipasi dalam pertumbuhan pekerjaan pada Januari kemungkinan bersifat sementara.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Harta Bos Facebook Mark Zuckerberg Berkurang Rp 429 Triliun dalam Sehari, Diduga Gara-gara TikTok

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved